Satpol PP Bobol Bank DKI Via ATM Rp32 M, Saldo Tetap Utuh

CNN Indonesia | Selasa, 19/11/2019 08:54 WIB
Satpol PP Bobol Bank DKI Via ATM Rp32 M, Saldo Tetap Utuh Ilustrasi ATM. (www.jakarta.go.id)
Jakarta, CNN Indonesia -- Bank DKI Jakarta melaporkan kasus dugaan pembobolan ATM ke polisi oleh anggota Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) DKI Jakarta. Modusnya, mengambil uang hingga Rp32 miliar secara bertahap karena saldo di rekening tak berkurang meski penarikan terus dilakukan.

Sebelumnya, Kasatpol PP Jakarta Barat Tamo Sijabat membenarkan ada salah satu stafnya berinisial MO yang mendapat panggilan dari Polda Metro Jaya perihal kasus pencucian uang.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja DKI Arifin menyebut pembobolan bank DKI itu diduga dilakukan 12 anak buahnya pada periode Mei sampai Agustus. Nilainya mencapai Rp32 miliar.


"Ini menurut pengakuan mereka sudah lama. Bukan dalam sekali ambil sebesar itu, tidak. Ada yang bilang sejak Mei 2019, lanjut sampai Agustus," kata Arifin saat dihubungi di Jakarta, Senin (18/11).

Ia menjelaskan kasus itu bermula saat salah satu pegawai tidak tetap di Satpol PP DKI tersebut melakukan penarikan uang di ATM Bersama menggunakan kartu ATM Bank DKI.

Ilustrasi Satpol PP DKI.Ilustrasi Satpol PP DKI. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
"Jadi [ambil uang] bukan di ATM Bank DKI, melainkan ATM Bersama yang mana dia mengambilnya pertama dia salah PIN," kata dia.

Pada percobaan kedua, lanjutnya, MO memasukkan PIN yang benar. Usai penarikan dilakukan, anggota mengetahui bahwa saldonya tidak berkurang dan kembali melakukan transaksi.

"Pertama ambil uang tapi saldo tidak berkurang. Lalu dia coba lagi. Dia orang pasti punya keingintahuan, ada semacam penasaran, maka dia coba lagi," ujar dia.

Arifin mengatakan para anggota Satpol PP tersebut dipanggil oleh polisi dan sudah melakukan pengembalian uang kepada bank DKI. Namun, ada beberapa anggota lain yang masih dalam proses pengurusan.

Ia mengklaim anak buahnya tidak melakukan korupsi ataupun pencucian uang. Menurut informasi, anak buahnya mengambil uang namun saldo tidak berkurang. Kejadian ini menurut pengakuan anak buahnya sudah berlangsung sejak Mei sampai Agustus.

"Sekali lagi saya luruskan tidak ada itu pencucian uang dan korupsi ya. Tetapi mereka ambil uang tapi saldo tidak berkurang. Dan ini menurut pengakuan mereka sudah lama. Bukan dalam sekali ambil sebesar itu, tidak," ungkap Arifin.

Gedung Polda Metro Jaya.Gedung Polda Metro Jaya. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
"Kenapa pihak yang sana (Bank DKI) juga baru hebohnya sekarang? Itu juga jadi pertanyaan saya, sistem mereka seperti apa," lanjut dia.

Arifin mengatakan menyerahkan sepenuhnya kasus ini kepada polisi. Ia pun mengaku sudah menyiapkan sanksi jika anggotanya terbukti melakukan pelanggaran hukum.

"Jika nantinya setelah diselidiki oleh Polda ada niat tidak baik maka kami akan siapkan tindakan tegas berupa pemecatan. Ya, tindakan tegasnya itu. Ada itikad nggak baik, dilakukan dengan cara tidak baik akan kami lakukan pemecatan," tutup dia.

Sistem Keliru

Terpisah, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Mohammad Taufik mengatakan perlu ada evaluasi manajemen perbankan agar bisa meyakinkan nasabah bahwa bank pemerintah daerah aman.

"Kasus bobolnya uang di Bank DKI menunjukkan sistem perbankan di sana ada yang keliru," cetusnya, dikutip dari Antara.

Senada, Anggota DPRD DKI Jakarta Syarif berharap Bank DKI terbuka kepada publik terhadap persoalan pembobolan itu.

[Gambas:Video CNN]
Sementara itu, Sekretaris Perusahaan Bank DKI, Herry Djufraini memastikan bahwa kasus yang terjadi tidak berhubungan dengan dana nasabah bank DKI. Ia pun menegaskan bahwa operasional bank DKI berjalan dengan normal.

Ia juga mengungkapkan sejak awal sudah melaporkan kasus ini ke pihak yang berwenang.

"Layanan dan kegiatan operasional perbankan tetap berjalan dengan normal. Atas permasalahan ini, sejak awal kami sudah melakukan koordinasi dengan instansi terkait," ucapnya.

"Bank DKI menjamin keamanan dana nasabah," imbuh dia. (CTR/arh)