Tinjau Banjir Kampung Pulo, Anies Sindir Normalisasi Sungai

CNN Indonesia | Kamis, 02/01/2020 18:18 WIB
Tinjau Banjir Kampung Pulo, Anies Sindir Normalisasi Sungai Gubernur DKI Anies Baswedan saat meninjau banjir di Kampung Pulo, Jakarta, Kamis (2/2). (CNN Indonesia/ Tiara Sutari)
Jakarta, CNN Indonesia -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut normalisasi Sungai Ciliwung pada era Gubernur sebelumnya tetap tak bisa menghalau banjir di kawasan Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur.

Hal ini diungkap Anies saat meninjau lokasi banjir di Kampung Pulo, dekat Sungai Ciliwung yang telah dinormalisasi.

"Di sini memang sudah dilakukan normalisasi dan faktanya masih tetap terjadi banjir," kata Anies usai melakukan peninjauan di kawasan Kampung Pulo, Jakarta Timur, Kamis (2/1).


Pada era Gubernur Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, sekitar 500 rumah di Kampung Pulo digusur demi kepentingan normalisasi Sungai Ciliwung.

Ke depan, kata Anies, harus ada langkah lebih konkret dan komprehensif untuk menghalau banjir termasuk pengendalian air di kawasan hulu.

"Dengan membangun DAM, membangun waduk membangun embung sehingga ada kolam-kolam retensi untuk mengontrol, mengendalikan volume air yang bergerak ke hilir," kata dia.

Anies pun menyebut pemulihan dan pencegahan banjir di masa depan sangat bergantung pada pembangunan dua waduk yakni Waduk Ciawi dan Sukamahi.

Dua waduk itu masih dalam tahap pembangunan. Dia berharap pembangunannya selesai tepat waktu agar bisa mengendalikan lebih dari 30 persen air yang datang ke kawasan Jakarta saat musim hujan.

"Kita di Jakarta di kawasan muara ada 13 sungai, di sini sungai alami. Nah, dengan pengendalian seperti bangunan waduk itu lebih baik lagi Insya Allah akan lebih baik dalam penggalian air itu dengan komprehensif," katanya.

[Gambas:Video CNN]
Hanya saja, kata dia, semua ini bergantung pada sikap pemerintah pusat dalam hal pembangunan dan antisipasi bencana banjir.

Anies berkata Pemprov DKI hanya fokus dalam membantu warga terdampak bencana banjir.

"Tapi itu semua kan kewenangannya di pusat, yah. Jadi kita lihat nanti pemerintah pusat, bagi kami fokus adalah memastikan keselamatan warga," katanya. (tst/wis)