Insiden Siswa Hanyut, KPAI Minta Ekskul Pramuka Dievaluasi

CNN Indonesia | Sabtu, 22/02/2020 20:51 WIB
Insiden Siswa Hanyut, KPAI Minta Ekskul Pramuka Dievaluasi Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti mendorong Kemendikbud mengevaluasi kebijakan yang menjadikan pramuka sebagai ekstrakurikuler yang wajib diikuti setiap pelajar. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia -- Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mendorong Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengevaluasi kebijakan yang menjadikan pramuka sebagai ekstrakurikuler yang wajib diikuti setiap pelajar, bahkan mempengaruhi kenaikan kelas.

Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti menjelaskan kebijakan tersebut tertuang dalam Permendikbud Nomor 63 Tahun 2014 tentang Pendidikan Kepramukaan Sebagai Ekstrakurikuler Wajib mulai jenjang SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA dan SMK.


"Momentum kasus ini, KPAI mendorong Kemdikbud RI untuk melakukan evaluasi terhadap kebijakan yang menjadi Pramuka sebagai ekskul yang wajib diambil setiap anak, bahkan mempengaruhi kenaikan kelas," kata Retno dalam keterangan tertulis yang diterima CNNIndonesia.com, Sabtu (22/2).


Dia mengkritisi kebijakan mewajibkan siswa mengikuti latihan kepramukaan sebagai pelajaran kepramukaan. Kebijakan yang awalnya berniat baik untuk membentuk kompetensi sosial peserta didik, menurut Retno, justru merusak esensi pendidikan kepramukaan itu sendiri.

"Masifnya pendidikan kepramukaan menyebabkan hal-hal yang esensial menjadi terlupakan," kata Retno.

Atas insiden itu, KPAI juga Mendorong Inspektorat dan Dinas Pendidikan Kabupaten Sleman memeriksa Kepala Sekolah dan jajarannya, termasuk para pelatih pramuka yang berkaitan langsung dengan kegiatan susur sungai tersebut.


Insiden Siswa Hanyut, KPAI Minta Ekskul Pramuka DievaluasiTim gabungan mencari korban yang masih hilang dalam insiden ratusan siswa hanyut di Sleman, DIY. (AP Photo)
Dia menjelaskan proses pemeriksaan itu didasarkan pada Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin PNS dan juga Undang-undang Nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.

Retno mengatakan KPAI memandang kegiatan susur sungai bagi anak-anak usia SMP tidak tepat, apalagi dilakukan pada musim hujan seperti saat ini. Idealnya, menurutnya, susur sungai dilakukan oleh orang-orang dewasa.

"Anak dan remaja tidak boleh susur sungai, Orang dewasa yang dimaksud adalah mereka yang telah memiliki keterampilan. Seperti TNI, Mapala, komunitas sungai, mereka-mereka yang telah terbiasa," ujarnya.

Dalam kasus hanyutnya ratusan siswa-siswa SMPN 1 Turi, beberapa di antara korban selamat mengaku belum pernah menyusuri sungai sebelumnya.


Retno mengatakan bagi anak dan remaja, susur sungai bisa dilakukan di luar (aliran) sungai. Mereka tidak perlu berjalan di dalam aliran sungai, sebab kegiatan tersebut berisiko tinggi dan hanya diperkenankan dilakukan orang yang terlatih dan terbiasa.

Retno mengatakan kegiatan susur sungai yang dilakukan ratusan murid SMPN 1 Turi harus dipertanggungjawabkan oleh kepala sekolah beserta jajarannya.

"Selain kepolisian, juga ada kepegawaian (guru), ini bertanggung jawab juga. Kita akan berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk memastikan nanti," ujarnya.

Dia pun menyayangkan pihak-pihak terkait yang mengabaikan peringatan cuaca ekstrem di wilayah Yogyakarta dan sekitarnya dari BMKG. Oleh karena itu, ia melihat ada kelalaian sehingga menyebabkan beberapa anak tewas.

"Artinya sampai ini (peringatan cuaca BMKG) tidak menjadi pertimbangan ya tentu ada kelalaian sampai mengakibatkan korban jiwa," ujarnya.


[Gambas:Video CNN] (ndn/pmg)