Dokter Muhammadiyah Bernama Corona, Pimpin Tim Tangani Virus

Ramadhan Rizki, CNN Indonesia | Rabu, 11/03/2020 09:49 WIB
PP Muhammadiyah membentuk command center untuk menghadapi risiko virus corona. Pusat komando itu dipimpin dr Corona Rintawan. Ketua Muhammadiyah Covid-19 Command Center dr. Corona Rintawan. (CNN Indonesia/Ramadhan Rizki Saputra)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah membentuk turut pusat komando untuk membantu pemerintah menangani  virus corona di Indonesia. Dokter Muhammadiyah yang dipecaya memimpin juga punya nama corona yakni dr Corona Rintawan.

Menurut Corona, namanya itu bukan merujuk pada nama virus flu tersebut, namun lebih pada artinya yakni mahkota atau crown.

"Nama corona itu artinya crown, mahkota, bagus" kata dr. Corona Rintawan kemarin di Jakarta.


Namun kesamaan nama ini hanya kebetulan semata. Ketua PP Muhammadiyah Agus Taufiqurrohman mengatakan Corona Rintawan memang ahli di bidang yang terkait dengan penanganan virus itu.


Kepada CNNIndonesia.com, Corona Rintawan mengatakan persoalan virus corona ini merupakan masalah bersama sebagai bangsa. Ia menilai tak bisa melimpahkan begitu saja permasalahan ini ke pundak pemerintah tanpa ada kerja bersama dari elemen lain agar virus ini tak makin merajalela di tengah masyarakat.

"Muhammadiyah di sini memutuskan untuk ikut bergerak bersama pemerintah," kata Rintawan.

Dokter di RS Muhammadiyah Lamongan, Jawa Timur itu menyatakan sudah mengabdikan dirinya sejak lama berkecimpung di bidang kebencanaan.

Kiprahnya dimulai sejak 2004 kala ditugaskan sebagai dokter ke Aceh usai wilayah itu diterpa bencana tsunami.

Tak berhenti sampai di situ, pada 2013 ia dipercaya untuk memimpin tim medis ke Filipina. Dua tahun setelahnya ia dipercaya untuk memimpin tim medis di Nepal.

Lalu pada 2017 ia dipercaya mendapatkan amanah dari Aliansi Kemanusiaan Indonesia untuk memimpin tim medis ke Rohingya, Myanmar.

"Mungkin salah satunya [pengalaman] itu jadi pertimbangan [PP Muhammadiyah] menunjuk saya jadi ketua Command Center corona ini," kata dia.

Muhammadiyah Kerahkan 'Dokter Corona' Lawan Virus Corona

Lulusan Universitas Brawijaya itu lantas berkisah mengenai namanya yang unik karena serupa dengan nama virus corona. Nama dr. Corona itu pula yang membuatnya viral dan menjadi perbincangan di media sosial belakangan ini. Sambil tertawa, Rintawan mengenang orang tuanya sengaja memberikan nama anak-anaknya berdasarkan urutan huruf abjad. Rintawan adalah anak ketiga dari empat bersaudara.

"Itu mungkin anak ketiga, jadi [awalnya] C, jadi ABCD. Saya anak ketiga, jadi dicarilah nama dari huruf C," kata Rintawan.

Rintawan menyatakan kala itu orang tuanya merasa kebingungan untuk mencari nama terbaik bagi anaknya yang berawalan huruf C. Alhasil tersematkanlah nama 'Corona' yang terinspirasi dari Mobil Toyota Corona yang booming di Indonesia pada dekade 1970-an.

"Bapak dulu nanya-nanya ke saudara, apa sih artinya corona? Karena dulu kan enggak ada buku panduan nama. Ternyata corona artinya crown, mahkota. bagus," kata dia sambil tertawa.

Muhammadiyah Kerahkan 'Dokter Corona' Lawan Virus Corona
Rintawan sendiri tak mempersoalkan namanya kini identik dengan sebuah virus berbahaya yang sudah menjadi wabah global sejak Desember tahun lalu. Dia mengatakan nama corona sudah lama dilekatkan menjadi nama virus karena sang parasit memiliki bentuk seperti mahkota. Ia mencontohkan virus berbahaya seperti SARS hingga Flu Burung sama-sama berasal dari 'keluarga' virus corona.

"Jadi virus ini yang memang menimbulkan virus influenza di hewan. Jadi bukan penyakit baru. Nah memang booming-nya pada saat virus influenza dari hewan lompat ke manusia, dari SARS, flu burung. Agak enggak kaget. Karena dari 2002. Cuma sekarang baru dimunculkan nama corona virus," kata dia.

[Gambas:Video CNN]
Program Muhammadiyah Covid-19

Rintawan menyatakan Muhammadiyah Covid-19 Command Center memiliki berbagai program nasional untuk membantu pemerintah mengantisipasi merebaknya virus corona di Indonesia. Dari mulai kampanye memberikan kesadaran pada masyarakat, mengundang partisipasi masyarakat, hingga mempersiapkan seluruh rumah sakit dan klinik yang dimilikinya.

Ia merinci setidaknya terdapat 20 Rumah sakit milik Muhammadiyah-Aisyiyah seluruh Indonesia ditunjuk untuk menyiapkan sarana dan fasilitas untuk mengantisipasi pasien suspect corona. Nantinya, rumah sakit itu bisa merujuk pasien ke rumah sakit yang sudah ditunjuk pemerintah sebagai rujukan utama virus corona.

"Pada prinsipnya RS Muhammadiyah - Aisyiyah akan membantu seoptimal mungkin RS pemerintah yang telah ditunjuk sebagai RS rujukan utama," kata Rintawan.

(kid/kid)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK