Jelang May Day, Khofifah Minta Buruh Tak Aksi Khawatir Corona

CNN Indonesia | Kamis, 30/04/2020 22:40 WIB
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa Pada Hari Buruh 2020, Gubernur Khofifah Indar Parawansa meminta serikat buruh di Jatim tak turun ke jalan karena khawatir Covid-19. (CNN Indonesia/Farid)
Surabaya, CNN Indonesia -- Jelang peringatan Hari Buruh Internasional atau May Day yang jatuh tiap 1 Mei, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta serikat dan organisasi buruh di Jatim tidak turun ke jalan dan menggelar unjuk rasa di tengah pandemi virus corona (Covid-19).

Apalagi kata Khofifah, tiga kabupaten kota di Jatim yang tergabung dalam wilayah Surabaya Raya, yakni Surabaya, Gresik dan Sidoarjo tengah menerapkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).


"Surabaya Raya tengah melaksanakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB), sebaiknya tidak turun ke jalan karena risiko penularan Covid-19 sangat besar," kata Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Kamis (30/4).


Menurut Khofifah, jika para buruh tetap menggelar aksi unjuk rasa di jalan, maka dapat dipastikan aturan soal physical distancing tidak akan terlaksana. Hal inilah yang dia khawatirkan akan menimbulkan ledakan penularan Covid-19.

Khofifah berharap peringatan May Day besok, dapat dimaknai sebagai bentuk solidaritas bersama seluruh buruh Indonesia dalam menyikapi Covid-19 yang turut melemahkan perekonomian negara. Menurutnya, tak ada dikotomi pengusaha maupun pekerja, karena semua ikut terdampak.

"Saya harap rekan-rekan buruh dapat memahami kondisi pandemi ini. Demi kebaikan kita semua," kata dia.


Aksi memperingati Hari Perempuan Sedunia 2020 Ratusan peserta dari berbagai komunitas peduli perempuan memadati kawasan Jalan MH. Thamrin dan Patung kuda. Jakarta.  Minggu (8/3/2020). Aksi tersebut turut dihadiri serikat pekerja dan buruh dengan longmarch dari Gedung Bawaslu menuju depan Istana Negara. Polisi Wanita dan TNI ikut mengawal aksi memperingati Hari Perempuan Sedunia 2020 Ratusan peserta dari berbagai komunitas peduli perempuan. Peserta Aksi membuay pernyataan sikap dari mencintai tubuh, meminta pemerintah meratifikasi Konvensi Organisasi Perburuhan Dunia, hingga menolak RUU Omnibus Law Cipta Kerja. CNN Indonesia/Andry NovelinoKelompok buruh saat menggelar demonstrasi di Jakarta. (CNN Indonesia/ Andry Novelino)
Sebagai gantinya, lanjut Khofifah, para buruh dapat tetap menyuarakan aspirasinya secara virtual, yakni melalui pemanfaatan teknologi informasi dan media sosial.

"Substansinya dapat, keamanan dan kesehatan para buruh pun relatif lebih terjaga, suasana pun tetap kondusif," ujarnya.

Mantan Menteri Sosial RI ini juga tetap akan ikhtiar mengawal seluruh aspirasi buruh di Jatim serta mencari solusi dari seluruh persoalan ketenagakerjaan. Khususnya terkait isu PHK atau tenaga kerja yang dirumahkan di tengah situasi darurat covid-19.

Salah satu kelompok buruh dari Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menyatakan tak akan turun ke jalan pada peringatan Hari Buruh 2020.


Presiden KSPI Said Iqbal mengatakan sebagai gantinya, para buruh akan melakukan kegiatan seperti bakti sosial, penggalangan dana untuk membantu buruh yang terdampak corona, hingga kampanye di media sosial.

Salah satu tema yang diangkat di media sosial adalah penolakan RUU Omnibus Law Cipta Kerja. Draf RUU yang sudah terlanjur masuk di DPR, menurutnya, tak usah dibahas lagi dan seharusnya dihentikan sama sekali. (frd/pmg)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK