Demokrat: Konser Amal BPIP Alihkan Isu Kegagalan Atasi Corona

CNN Indonesia | Senin, 18/05/2020 16:33 WIB
Petugas Dinas Kesehatan menata perangkat tes cepat COVID-19 milik para atlet di Kantor KONI, Malang, Jawa Timur, Selasa (12/5/2020). Ratusan atlet dari berbagai cabang olah raga menjalani tes cepat untuk memastikan kesehatan sekaligus mengantisipasi penyebaran COVID-19 terutama bagi atlet yang pulang setelah mengikuti pelatihan di luar negeri atau luar daerah. ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto /foc. Politikus Demokrat di parlemen menilai konser amal corona yang digagas BPIP tidak tepat di tengah karut marut ekonomi masyarakat akibat pandemi. (Foto: ANTARA FOTO/ARI BOWO SUCIPTO)
Jakarta, CNN Indonesia -- Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Partai Demokrat Irwan mengkritik konser amal penggalangan dana yang digelar Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) bersama Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada Minggu (17/5) malam.

Menurutnya, konser itu digelar sebagai upaya pengalihan isu kegagalan pemerintah dalam penanganan pandemi virus corona atau Covid-19.

"Konser digelar BPIP itu sebagai pengalihan isu dari kegagalan pemerintah tangani Covid-19," kata Irwan lewat pesan singkat, Senin (18/5).

Anggota Komisi V DPR RI itu menilai penyelenggaraan konser amal merupakan langkah yang tidak tepat di tengah carut marut kondisi ekonomi masyarakat akibat pandemi virus corona.


Pemerintah seharusnya fokus pada pengetatan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), bukan membuat kegiatan yang tidak berfaedah dan hanya pencitraan.

"Bukannya fokus penguatan PSBB malah memilih acara seremonial seperti konser musik. Ini pencitraan akut dan menyakiti hati rakyat yang semua lagi susah," katanya.

Irwan menganggap wajar bila publik menilai konser amal itu dibuat untuk menutupi isu pragmatisme kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah, dari soal Perppu Nomor 1 Tahun 2029, program Kartu Prakerja, relaksasi PSBB, kenaikan iuran BPJS, hingga UU Pertambangan Mineral dan Batubara (Minerba).

"Permasalahan bantuan tidak merata, belum menyentuh seluruh tanah air, terus naiknya jumlah yang positif dan pasien yang dirawat serta membeludaknya penumpang di transportasi darat, laut dan udara harusnya ini yang diutamakan," ujar Irwan.

Ketua MPR Bambang Soesatyo sebelumnya mengatakan bahwa penyelenggaraan konser amal semalam bukan bagian dari politik pencitraan. Wakil Ketua Umum Partai Golkar itu menyatakan pencitraan tidak dibutuhkan saat ini karena waktu penyelenggaraan Pemilu masih jauh.

"Ini konser virtual dari rumah masing-masing. Tidak ada kumpul-kumpul, yang ada di studio hanya Bimbo dan pembawa acara," kata sosok yang akrab disapa Bamsoet itu dalam keterangannya, Senin (18/5).

Ia pun meminta masyarakat tidak perlu marah atau bersikap nyinyir menyikapi penyelenggaraan konser tersebut. (mts/gil)

[Gambas:Video CNN]