Kepala Dinas di Jabar Wafat Positif Corona, 134 PNS Tes PCR

CNN Indonesia | Senin, 06/07/2020 13:11 WIB
Calon penumpang commuterline menjalani tes Polymerase Chain Reaction (PCR) di Stasiun Bekasi, Jawa Barat, Selasa, 5 Mei 2020. Tes PCR untuk mencegah penyebaran mata rantai covid-19. CNNIndonesia/Safir Makki Ilustrasi tes PCR Covid-19. (CNNIndonesia/Safir Makki).
Bandung, CNN Indonesia --

Pemerintah Provinsi Jawa Barat melakukan tes swab polymerase chain reaction (PCR) terhadap 134 pegawai negeri sipil (PNS) di Dinas Kelautan dan Perikanan Jabar. Tes ini dilakukan menyusul meninggalnya Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Jabar, Mochamad Solihin karena positif virus corona awal bulan ini.

"Jadi sekarang kita ada tes untuk ratusan pegawai. Untuk hasil swab belum bisa didapatkan hari ini, kemungkinan baru besok hasil swab perlahan didapatkan," kata Eri, Senin (6/7).

Adapun pengetesan swab dilakukan oleh tim dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jabar.


Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 Jabar Daud Achmad mengatakan, pihaknya juga sudah melakukan tes kepada anggota keluarga Solihin. Dari pengetesan tersebut hasilnya dua anggota keluarga almarhum turut positif Covid-19.

"Dua orang yang positif," kata Daud.

Ia pun memastikan anggota keluarga yang positif telah diisolasi di Gedung Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM). Sedangkan, anggota keluarga lainnya yang dites swab turut diisolasi namun di kediamannya masing-masing.

Saat ini, kata dia Gugu Tugas akan terus melakukan pelacakan kontak dalam kasus Solihin.

"Tracing terus dilakukan dan ditindaklanjuti dengan langkah yang diperlukan misalnya swab, isolasi, dan sebagainya," ujar Daud.

Diketahui Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Mochamad Solihin meninggal dunia pada 1 Juli 2020 lalu. Ia sempat merasakan gejala demam pada 26 Juni lalu kemudian dirujuk ke rumah sakit sesuai prosedur penanganan Covid-19.

Sehari setelahnya, Solihin menjalani tes swab dan hasilnya keluar pada 29 Juni, yakni positif virus corona. Ia lalu menjalani isolasi di RS Santo Borromeus dan meninggal dunia pada 1 Juli.

Penjabat sementara Wali Kota Bandung pada 2018 itu kemudian dimakamkan dengan menggunakan protokol Covid-19.

(hyg/osc)

[Gambas:Video CNN]