MUI Minta Aparat Usut Penyebar Meme Klepon Tidak Islami

CNN Indonesia
Rabu, 22 Jul 2020 18:02 WIB
MUI menilai unggahan meme klepon tidak Islami merupakan berita bohong yang memancing permusuhan atas dasar SARA. MUI menilai unggahan meme klepon tidak Islami merupakan berita bohong yang memancing permusuhan atas dasar SARA. (Foto: iStockphoto/AmalliaEka)
Jakarta, CNN Indonesia --

Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta aparat segera mengusut pihak yang mengunggah dan menyebarkan meme di media sosial terkait penganan tradisional klepon tidak Islami.

Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Ni'am Sholeh menilai unggahan meme klepon tidak Islami merupakan berita bohong yang telah memancing keributan dan permusuhan atas dasar suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

"Aparat penegak hukum perlu mengusut tuntas pengunggah dan penyebar unggahan di media sosial tersebut karena secara nyata telah menyebabkan kegaduhan," kata dia lewat pesan singkat kepada CNNIndonesia.com, Rabu (22/7).

Meme klepon tidak Islami ramai di berbagai platform media sosial dalam beberapa hari terakhir. Berdasarkan penelusuran CNNIndonesia.com, meme yang lebih menyerupai iklan dari sebuah produk makanan itu menyebut klepon tidak Islami dan oleh karenanya harus ditinggalkan.

Ni'am menuturkan bahwa meme itu berpotensi melecehkan ajaran agama. Ia pun meminta masyarakat agar tak menyebarkan hoaks yang menyebut klepon tidak Islami dalam meme tersebut.

Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh. CNN Indonesia/Andry NovelinoSekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh. (CNN Indonesia/Andry Novelino)

Selain itu, ia juga berharap masyarakat tidak terprovokasi oleh komentar-komentar miring, terutama seputar agama dalam perdebatan soal itu. Ia juga meminta agar meme tersebut tidak dijadikan bahan olok-olok sehingga berbuntut pada hukum.

"Tidak terprovokasi dan terjebak pada komentar-komentar yang melecehkan ajaran agama atau membangun stigma buruk terhadap agama," kata dia.

Sementara itu, berdasarkan penelusuran pakar media sosial dari Drone Emprit, Ismail Fahmi menemukan pro-kontra kue klepon ini merupakan bentuk residu atau sisa-sisa dari persaingan Pilpres 2019. Dia mengatakan topik kue klepon tidak Islami ini menyulut perdebatan antarkedua kelompok.

Ismail menemukan bahwa keramaian terkait meme itu salah satunya diawali akun IG yang ditangkap Drone Emprit dari akun @kerjabersama_2periode. Foto yang sama dengan di Facebook tersebut diberi caption 'Kadrun klo dibiarin makin ngelunjak'.

Drone Emprit kemudian menemukan postingan awal di Twitter pada pukul 05.40 WIB dari akun @zsumarsono, lalu pukul 06.08 oleh @woelannnn, dan seterusnya hingga naik pesat pukul 10.27 oleh @jumianto_RK.

"Residu pilpres tampaknya masih sangat kuat. Perolehan suara yang tak jauh terpaut bedanya, jelas membuat dua cluster pro-kontra yang relatif seimbang pendukungnya. Ini tentu tidak mudah untuk dileburkan tanpa upaya serius. Setiap saat siap untuk saling 'serang'," ujar Ismail lewat akun Twitternya, Rabu (22/7).

(thr/pmg)

[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER