Walhi Minta KLHK Turun Tangan Hentikan 'Jurassic Park' NTT

CNN Indonesia | Senin, 26/10/2020 09:35 WIB
Walhi menilai proses pembangunan Jurassic Park di Pulau Rinca, NTT mengganggu dan mengancam ekosistem komodo sebagai salah satu satwa langka yang dilindungi. Ilustrasi. Seekor komodo (Varanus komodoensis) berjalan di kawasan objek wisata Pulau Komodo, Nusa Tenggara Timur. (Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)
Jakarta, CNN Indonesia --

Direktur Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Nusa Tenggara Timur, Umbu Wulang meminta Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) turun tangan untuk menghentikan proses pembangunan 'Jurassic Park' di daerah konservasi komodo Pulau Rinca, NTT.

Umbu menilai, proses pembangunan Jurassic Park di Pulau Rinca tersebut telah mengganggu dan mengancam ekosistem Komodo sebagai salah satu satwa langka yang dilindungi.

"Meminta KLHK untuk segera turun ke para pihak untuk mengatakan ini dihentikan dulu segala proses pembangunan di Pulau Rinca dan kembali ke fungsi pulau Rinca sebagai kawasan konservasi Komodo," kata dia lewat sambungan telepon kepada CNNIndonesia.com, Senin (26/10).


Sebagai kawasan konservasi, Umbu menilai Pulau Rinca tak memerlukan pembangunan infrastruktur seperti yang dipikirkan pemerintah. Sebab, pembangunan ini justru akan membahayakan ekosistem Komodo sebagai satwa yang dilindungi.

Langkah pemerintah saat ini, kata dia, juga telah membuktikan kekhawatiran awal pihaknya bahwa pembangunan konservasi Pulau Rinca akan lebih didominasi kepentingan pariwisata.

"Kalau kami melihatnya fenomena itu membuktikan kekhawatiran kita di awal, soal bahwa proses menjadikan kawasan konservasi Pulau Rinca di dalamnya juga masuk urusan-urusan wisata yang berbasis pada infrastruktur skala besar," ungkap dia.

Menurut dia, pemerintah saat ini justru lebih nyaring mempromosikan Pulau Rinca sebagai wisata premium ketimbang menjaga wilayah itu demi kelangsungan hidup satwa Komodo. Hal ini terbukti dengan sejumlah video kampanye yang lebih banyak menampilkan proses pembangunan wisata seperti hotel daripada pusat penelitian di wilayah itu.

Selain itu, Umbu turut heran, rencana pemerintah untuk membangun pusat penelitian di Pulau Rinca justru bersamaan dengan pengembangan pusat wisata di pulau itu. Padahal, pemerintah kata dia mestinya fokus untuk mengerjakan salah satu saja, alih-alih melakukan dua hal secara bersamaan.

"Kita agak skeptis kalau mengatakan itu dibangun pusat penelitian. Karena bagaimana mungkin, satu ekosistem langka itu digabungkan konsepnya, penelitian dan wisata," kata dia.

Selain meminta KLHK untuk turun tangan, Walhi secara tegas juga mendesak pemerintah untuk sementara menghentikan secara total proses pembangunan di Pulau Rinca. Ia mengingatkan pemerintah agar tak keras kepala sehingga mengorbankan ekosistem satwa langka demi keuntungan ekonomi.

Infografis Sebaran Lembaga Konservasi SatwaInfografis Sebaran Lembaga Konservasi Satwa. (CNN Indonesia/Laudy Gracivia)

Jurassic Park di Pulau Rinca jadi perbincangan ramai netizen setelah sebuah gambar menampilkan komodo tengah berhadap-hadapan dengan truk di pulau itu. Foto tersebut salah satunya diunggah akun Twitter @KawanBaikKomodo pada 23 Oktober lalu.

Pada unggahan yang sama juga disandingkan dengan foto terbaru proyek bangunan wisata jurassic di Taman Nasional Komodo. Jurassic park adalah proyek pembangunan pusat penelitian di Pulau Rinca yang digagas mantan Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan pada 2019 lalu.

Pernyataan Luhut juga sempat diutarakan Presiden Joko Widodo pada 11 Juli 2019. Jokowi mengungkapkan keinginannya untuk mengembangkan kawasan wisata di Labuan Bajo terkoneksi dengan pembangunan fasilitas-fasilitas pendukungnya, termasuk di antaranya Taman Nasional Komodo di Rinca.

Namun, Jokowi saat itu juga mengingatkan agar prinsip konservasi tetap memperhatikan daya dukung taman agar tidak membahayakan lingkungan alam. Presiden berpandangan perlu pemisahan yang jelas antara zona konservasi dan turisme di kawasan tersebut.

"Rancangan besar ini yang sebentar lagi akan kita buatkan rapat terbatas sehingga grand design-nya itu betul-betul sambung antara Labuan Bajo, Rinca, Komodo, lautnya, semuanya terdesain dengan baik dan dikerjakan tidak parsial," ucap Jokowi kala itu.

(thr/NMA)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK