KLHK Bantah Bangun Jurassic Park di Pulau Rinca Komodo

CNN Indonesia | Rabu, 28/10/2020 15:06 WIB
Asal usul nama Jurassic Park dipertanyakan. KLHK mengklaim di Pulau Rinca hanya dibangun sarana dan prasarana yang selama ini terpencar. KLHK membantah akan membangun fasilitas seperti jurassic park di Pulau Rinca, Taman Nasional Komodo, NTT. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)
Jakarta, CNN Indonesia --

Dirjen Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem KLHK, Wiratno membantah pemerintah melakukan pembangunan besar-besaran seperti pembangunan proyek Jurassic Park di Taman Nasional komodo khususnya di Pulau Rinca, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT). Dia mengatakan pemerintah hanya menata sarana dan prasarana ke dalam satu lokasi di salah satu pulau di kawasan taman nasional.

"Jadi pertanyaan Jurassic Park itu saya tidak tahu dari mana. Jadi ini sebetulnya pengganti sarana dan prasarana yang terpencar-pencar menjadi satu sistem terpadu," ujar Wiratno dalam konferensi pers virtual, Rabu (28/10).

Wiratno membeberkan sarana dan prasarana yang dibangun oleh pemerintah, antara lain dermaga, pengaman pantai, elevated deck, pusat informasi, serta pondok untuk ranger atau pawang komodo, peneliti, dan pemandu. Semua sarana dan prasarana itu diklaim berada pada lokasi yang lama.


Mengenai elevated deck yang bentuknya seperti ekor komodo, lanjut dia dibangun agar wisatawan tidak bersentuhan langsung dengan komodo seperti saat ini. Wisatawan nantinya akan melihat komodo dari atas.

"Ini bukan privat sector, ini dibangun pemerintah. Kami ingin mendapatkan satu sistem melihat komodo yang bagus. Seperti di luar negeri melihat satwa tidak bisa langsung bersentuhan," ujarnya.

Wiratno mengklaim pembangunan di Pulau Rinca baru sebesar 30 persen. Dia menargetkan pembangunan selesai pada bulan Juni 2021.

Infografis Fakta Komodo, Naga Terakhir di BumiFoto: CNNIndonesia/Basith Subastian
Infografis Fakta Komodo, Naga Terakhir di Bumi

"Saat ini penataan tengah memasuki tahap pembongkaran bangunan existing dan pembuangan puing, pembersihan pile cap, dan pembuatan tiang pancang," ujar Wiratno.

Adapun izin lingkungan, dia berkata keluar pada 4 September 2020. Selain itu dia juga menyebut izin lingkungan itu telah memperhatikan dampak pembangunan terhadap habitat dan perilaku komodo.

"Izin tersebut disusun sesuai dengan Permen LHK Nomor 16 Tahun 2020 tentang pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup," ujarnya.

Selama proses pembangunan berlangsung, Wiratno mengatakan ada 10 ranger yang dikerahkan. Mereka bertugas untuk memeriksa komodo di berbagai titik pembangunan dan kendaraan proyek.

Sedangkan penggunaan alat berat di habitat komodo, lanjut dia tidak bisa dielakkan mengingat adanya sejumlah material yang tidak bisa diangkut oleh tenaga manusia. Namun, dia mengklaim penggunaan alat berat mengedepankan prinsip kehati-hatian.

(jps/sur)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK