PILKADA SURABAYA

Debat ke-2 Pilkada Surabaya, Paslon Saling Sindir soal Bansos

CNN Indonesia | Rabu, 18/11/2020 20:57 WIB
Debat kedua Pilkada Surabaya diwarnai adu mulut hingga saling sindir kedua paslon tentang bantuan kepada warga berpenghasilan rendah. Pasangan calon Pilkada Kota Surabaya Machfud Arifin (kiri) dan Eri Cahyadi adu mulut soal bantuan untuk warga di tengah pandemi virus corona dalam debat publik putaran kedua (CNN Indonesia/ Farid dan Screenshot via instagram @eriarmujiofficial)
Surabaya, CNN Indonesia --

Debat publik putaran kedua Pilkada Kota Surabaya yang digelar Komisi Pemilihan Umum (KPU) diwarnai adu mulut antara pasangan Eri Cahyadi-Armuji dan Machfud Arifin-Mujiaman Sukirno saat pemaparan kebijakan bantuan untuk masyarakat berpenghasilan rendah di tengah pandemi virus corona (Covid-19).

Bermula saat Machfud, yang merupakan pensiunan Jenderal Polri memaparkan programnya untuk menanggulangi kemiskinan. Ada beberapa hal yang akan ia lakukan, yakni program pendidikan gratis, penguatan jaminan kesehatan, bantuan tunai.

"Kami akan bedah rumah 2.000 per tahun. Kemudian BLT (bantuan langsung tunai) kita berikan Rp1 juta per KK, sembako murah juga kita persiapkan, kemudian bantuan nontunai yang belum ter-cover pemerintah pusat akan kami cover," kata dia Rabu (18/11).


Mujiaman, pasangan Machfud, menambahkan bahwa mereka menjanjikan anggaran Rp150 juta per RT yang bisa digunakan untuk pembangunan dan peningkatan infrastruktur di Surabaya.

Menanggapi hal itu, Eri Cahyadi kemudian menyindir rencana Machfud soal rencana penguatan jaminan kesehatan. Ia juga menyebut bahwa program-program paslon dua itu sudah dilakukan oleh Pemkot Surabaya. Dengan kata lain, tak ada yang baru.

"Tadi disampaikan banyak program, itu hampir sama kalau buat saya, program yang sudah dilakukan Pemkot Surabaya," kata Eri.

Armuji, pasangan Eri, juga menyebut rencana Machfud-Mujiaman yang ingin mengalokasikan Rp150 juta per RT terbilang kemunduran.

"Kalau Rp150 juta per RT itu cukup kecil, kita sudah melakukan Rp187 juta itu bentuk program. Oleh itulah kalau Rp150 juta ini kemunduran, bukan kemajuan, mundur sekali," ujar Armuji.

Machfud kemudian balas menyindir bahwa yang disebutkan Eri-Armuji tersebut adalah hasil kerja Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. Dia seolah tidak terima jika Eri dan Armuji mengaku sudah melakukan itu semua.

Diketahui, Eri merupakan mantan birokrat di Pemkot Surabaya. Dia lalu menjadi kader PDIP usai diusung menjadi calon wali kota.

"Itu kan pekerjaan bu wali kota yang sekarang, bukan pekerjaan saudara," timpal Machfud

(frd/bmw/bmw)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK