Penahanan Rizieq Shihab Diperpanjang 40 Hari

CNN Indonesia | Rabu, 30/12/2020 20:47 WIB
Penahanan Rizieq Shihab di Rutan Narkoba Polda Metro Jaya diperpanjang 40 hari terhitung mulai tanggal 1 Januari hingga 9 Februari 2021. Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)
Jakarta, CNN Indonesia --

Penyidik Polda Metro Jaya memperpanjang masa penahanan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Muhammad Rizieq Shihab (MRS) selama 40 hari ke depan. Polisi menyebut perpanjangan dilakukan karena proses pemeriksaan belum selesai.

"Sesuai Pasal 24 KUHP dan untuk kepentingan pemeriksaan yang belum selesai maka masa penahanan MRS diperpanjang 40 hari terhitung mulai tanggal 1 Januari hingga 9 Februari 2021," kata Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono dalam keteranganya, Rabu (30/12).

Rizieq, kata Argo, menolak untuk menandatangani Berita Acara (BA) surat perintah perpanjangan penahanan. Namun, penyidik menghormati keputusan dengan tetap membuat Berita Acara penolakan.


"Penyidik tetap membuat BA penolakan penandatanganan Sprin tahan dan BA perpanjangan penahanan," ungkap Argo.

Sebelumnya, melalui hasil gelar perkara yang dilakukan oleh penyidik Subdit 1 Keamanan Negara (Kamneg) Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Rizieq ditetapkan tersangka kasus kerumunan dan penghasutan.

Ia ditahan di Rutan Narkoba Polda Metro Jaya selama 20 hari sejak tanggal 12 hingga 31 Desember 2020.

Dalam perkara itu, ada lima orang lainnya yang ditetapkan sebagai tersangka. Mereka yakni Ketum FPI Ahmad Shabri Lubis, Panglima Laskar Pembela Islam (LPI), Maman Suryadi, Haris Ubaidillah selaku Ketua Panitia Acara, Ali Bin Alwi Alatas selaku Sekretaris Acara, dan Idrus selaku Kepala Seksi Acara.

Dari keenamnya, hanya Rizieq yang ditahan, lima tersangka lainnya hanya dikenakan wajib lapor seminggu dua kali, setiap Senin dan Kamis.

(yoa/ain)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK