Satgas Perketat Prokes Bandara Cegah Mutasi Corona Inggris

CNN Indonesia | Selasa, 02/03/2021 17:57 WIB
Satgas memperkatat protokol kesehatan di akses pintu masuk dari luar negeri untuk mencegah penyebaran mutasi corona Inggris yang mulai ditemukan di Indonesia Satgas memperkatat akses pintu masuk dari luar negeri untuk mencegah penyebaran mutasi corona Inggris. (Foto: CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia --

Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 bakal memperketat protokol kesehatan di akses pintu masuk bandara dan pelabuhan guna memantau kedatangan orang dari luar ke dalam negeri.

Upaya itu dilakukan menyusul temuan mutasi virus SARS-CoV-2 B117 yang sudah terdeteksi di Indonesia.

"Saat ini pemerintah telah melakukan surveilans kedatangan dari luar negeri untuk mencegah masuknya strain virus corona baru di pintu masuk Indonesia," kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers yang disiarkan melalui kanal YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (2/3).


Pengetatan protokol kesehatan di pintu masuk Indonesia itu juga dilakukan guna mengantisipasi sebaran virus mutasi covid-19 lainnya seperti yang berasal dari Brasil, Afrika Selatan, hingga Denmark.

Namun Wiku tak merinci secara detail seberapa ketat kontrol protokol kesehatan di titik-titik pintu masuk Indonesia itu.

Wiku hanya mengimbau agar sekuruh masyarakat mampu berkolaborasi dengan pemerintah untuk sama-sama mencegah meluasnya temuan dua kasus varian virus SARS-CoV-2 B117 di Indonesia.

Selain itu, Wiku mengaku pihaknya bersama beberapa kementerian/lembaga terkait tengah menindaklanjuti temuan dua kasus itu dengan teknik pencarian strain virus melalui metode Whole Genome Sequence (WGS).

"Kementerian dan lembaga, bersama satgas akan terus melakukan monitoring dan evaluasi implementasi di lapangan," pungkas Wiku.

Pernyataan Wiku itu sekaligus merespons temuan mutasi virus baru corona yang sempat disampaikan oleh Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono Harbuwono pada Selasa (2/3) sing tadi. Dante mengaku temuan itu bari dilaporkan Senin (1/3) malam kemarin.

Temuan itu didapatkan dari hasil pemeriksaan terhadap 462 sampel dengan metode WGS. Lima provinsi yang paling banyak diambil sampel adalah DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Banten, dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

Adapun mutasi virus SARS-CoV-2 B117 dikhawatirkan berpotensi memperburuk kondisi penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia. Para ahli sebelumnya khwatir dengan temuan itu akan membuat rumah sakit kelebihan kapasitas perawatan pasien covid-19.

(khr/psp)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK