Polri Sebut Teroris Hanya untuk KKB, Minta Warga Tak Baper

CNN Indonesia | Selasa, 11/05/2021 00:35 WIB
Polri menegaskan bahwa label teroris hanya disematkan pada kelompok kriminal bersenjata (KKB), bukan untuk masyarakat Papua secara keseluruhan. Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Polri, Komisaris Jenderal Paulus Waterpauw, menegaskan bahwa label teroris hanya disematkan pada KKB, bukan untuk masyarakat Papua secara keseluruhan. (CNN Indonesia/Ramadhan Rizki Saputra)
Jakarta, CNN Indonesia --

Polri menegaskan bahwa label teroris hanya disematkan pada kelompok kriminal bersenjata (KKB), bukan untuk masyarakat Papua secara keseluruhan.

Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Polri, Komisaris Jenderal Paulus Waterpauw, mengatakan bahwa KKB diberi label teroris karena aksi-aksi kekerasan mereka sangat mengerikan. Tak hanya kepada aparat, warga sipil di Papua juga menjadi korban.

"Mereka ini bukan seluruh warga masyarakat Papua. Mereka hanya sekelompok, makanya kenapa disebut KKB yang kemudian sekarang dilabelkan sebagai teroris," kata Paulus dalam diskusi di Jakarta, Senin (10/5).


Ia kemudian berkata, "Tidak seluruh masyarakat. Jadi jangan kita baper, bahwa sekarang di stigma sebagai kelompok teroris. Tidak. Itu kelompok saja. Ada empat atau lima."

Menurut dia, saat ini pemerintah tengah membuat kajian untuk nantinya diuji di pengadilan terkait kelompok-kelompok yang dapat diputuskan sebagai organisasi teroris. Pengadilan, kata dia, yang akan memberikan keputusan terhadap kebijakan itu.

Sebagai aparat penegak hukum, kata dia, penempatan status teroris terhadap KKB akan membantu proses hukum yang berlangsung.

Nantinya, kata Paulus, Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri dapat dikerahkan untuk melacak dan memutus aliran dana terhadap kelompok ini.

"Siapa yang menyokong mereka, siapa yang mendanai mereka, ini yang menariknya di sini. Itu ada ruang yang bisa dimasuki oleh teman-teman Densus 88 untuk menangani ini semua," kata dia.

[Gambas:Video CNN]

Pemerintah secara resmi memasukkan KKB sebagai organisasi teroris berdasarkan Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme pada pekan lalu.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD, menyatakan bahwa penetapan status teroris itu lantaran KKB dianggap semakin brutal melakukan penyerangan dan kekerasan. Bahkan, kata Mahfud, mengakibatkan korban warga sipil.

Sementara itu, KKB membalikkan pernyataan pemerintah. Kelompok bersenjata ini menyebut militer Indonesia yang selama bertahun-tahun justru melakukan kekerasan ke warga Papua.

(mjo/has)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK