Minta Warga Patuh Prokes, Risma Tak Bisa Terus Beri Bansos

CNN Indonesia | Minggu, 25/07/2021 20:46 WIB
Mensos Tri Rismaharini mengatakan pemerintah tak bisa terus-menerus memberi bansos selama pandemi karena anggaran yang terbatas. Mensos Tri Rismaharini mengatakan pemerintah tak bisa terus-menerus memberi bansos selama pandemi karena anggaran yang terbatas (Humas Kemensos)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Sosial Tri Rismaharini mengatakan pemerintah tidak bisa terus-menerus menyalurkan bantuan sosial (bansos) saat pandemi Covid-19. Ia mengatakan ada keterbatasan kemampuan pemerintah jika terus-menerus memberikan bansos.

Risma menjelaskan semua instansi pemerintahan mengalami keterbatasan anggaran. Ia menyebut pemerintah juga tidak mungkin meningkatkan pendapatan dengan menaikkan pajak.

"Bantuan yang bapak ibu terima untuk meringankan beban karena pembatasan aktivitas, tapi tidak bisa terus-menerus karena pemerintah memiliki keterbatasan," kata Risma dalam keterangan tertulis, Minggu (25/7).


Risma mengakui bantuan yang disalurkan pemerintah bisa saja tak mencukupi seluruh kebutuhan. Namun, ia menyebut ini upaya negara dalam mengurangi beban masyarakat.

Politikus PDIP itu lalu mengajak masyarakat untuk disiplin mengikuti protokol kesehatan. Dengan begitu, pandemi Covid-19 akan bisa diatasi dan krisis bisa segera diakhiri.

"Kalau kita tidak mematuhi protokol kesehatan, maka virus ini akan terus bermutasi. Kita tidak selesai-selesai. Kita tidak bisa menggerakkan ekonomi," ujar Risma.

Sebelumnya, pemerintah menggelontorkan anggaran untuk bantuan sosial selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat. Anggaran tambahan Rp33,19 triliun dikucurkan untuk bansos selama pandemi.

Dana itu disebar ke sejumlah program, seperti bantuan sosial tunai 10 juta keluarga penerima manfaat (KPM), beras Badan Urusan Logistik (Bulog) 10 kilogram untuk 18,9 juta KPM, ekstra 2 bulan untuk 18,9 juta KPM sembako, serta tambahan bansos untuk 5,9 juta KPM yang diusulkan daerah.

(dhf/bmw/bmw)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK