Tiga Heli Water-Bombing Dikerahkan Padamkan Karhutla Sumsel

M. Ikhsan, CNN Indonesia
Minggu, 01/08/2021 18:10
Ilustrasi karhutla di Sumatera Selatan. (Foto: ANTARA FOTO/FB Anggoro).
Jakarta, CNN Indonesia --

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Abdul Muhari mengatakan, Satuan Tugas (Satgas) Darat berhasil memadamkan kebakaran hutan dan lahan seluas 5 hektar di Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan.

Dalam upaya pemadaman tersebut, Satgas Darat mengerahkan satu unit motor dengan pompa pemadam, dua kendaraan roda empat tangki, empat unit mesin pompa pemadam, kendaraan pemadam Manggala Agni, serta jet shutter dan sprayer.

Pemadaman juga dibantu Satgas Udara dengan mengerahkan tiga helikopter water-bombing.


"Satgas yang terdiri dari BPBD, Manggala Agni, TNI, Polri dan masyarakat setempat didukung Satgas Udara dengan water-bombing," kata Muhari dalam keterangan tertulisnya, Minggu (1/8).

Muhari mengatakan, kebakaran hutan dan lahan teridentifikasi di wilayah Desa Pulau Semambu dan Desa Palem Raya, Kecamatan Indralaya Utara. Karhutla terjadi di lahan gambut dengan status areal penggunaan lain atau APL, Sabtu (31/7) sekitar pukul 08.00 WIB.

Berdasarkan data BNPB, hingga saat ini, total luas lahan terbakar di Kabupaten Ogan Ilir mencapai 49 hektar. BPBD setempat mengidentifikasi kawasan yang terbakar berupa lahan gambut dengan kedalaman sekitar 50 cm.

"Sedangkan dilihat dari jenis vegetasi, semak belukar, purun, ilalang dan gelam berada pada lahan terdampak," ujarnya.

Muhari mengatakan, Satgas Darat tetap siaga menghadapi potensi terbakarnya kembali lahan terdampak, karena titik panas dapat menjadi titik api, khususnya di lahan gambut. Setelah berhasil memadamkan api di lahan seluas 5 hektar tersebut, Satgas Darat melanjutkan dengan pendinginan atau mopping up.

Ia melanjutkan, BPBD Kabupaten Ogan Ilir berkoordinasi dengan aparat kecamatan setempat bersama warga untuk mendata area terdampak. BPBD Kabupaten Ogan Ilir sampai saat ini masih melakukan penyelidikan penyebab kebakaran.

Sementara itu, berdasarkan kajian inaRISK, Kabupaten Ogan Ilir memiliki potensi bahaya karhutla pada tingkat sedang hingga tinggi yang berdampak pada 16 kecamatan. Sedangkan pada analisis tingkat kemudahan terbakar pada lapisan atas permukaan tanah, lahan di wilayah Ogan Ilir termasuk mudah terbakar pada awal Agustus 2021 ini.

BNPB mengimbau pemerintah daerah dan masyarakat untuk lebih waspada dan bersiaga dalam pencegahan dini karhutla di wilayahnya. Pencegahan sejak dini karhutla lebih baik dibandingkan titik api telah menyebar sehingga sulit untuk dipadamkan, khususnya di lahan gambut.

(dmr/mik)


KOMENTAR

ARTIKEL TERKAIT
TOPIK TERKAIT
BACA JUGA
TERPOPULER
LAINNYA DARI DETIKNETWORK