Tito: Pemilu 2024 Diundur Jangan Khawatir Mepet Pilkada

CNN Indonesia | Kamis, 16/09/2021 23:23 WIB
Mendagri Tito Karnavian pun meminta agar KPU tidak khawatir dengan waktu penyelenggaraan Pemilu 2024 dengan Pilkada 2024 serentak yang terlampau singkat. Mendagri Tito Karnavian meminta semua pihak tak perlu khawatir pelaksanaan Pemilu 2024 jika diundur menjadi April atau Mei mepet dengan Pilkada 2024 yang dijadwalkan November 2024. (ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian meminta semua pihak tak khawatir dengan usul memundurkan waktu pelaksanaan Pemilu 2024 dari Februari menjadi April atau Mei. Tito menyebut mundurnya waktu pemilu tersebut tak akan mengganggu gelaran pilkada yang dijadwalkan November 2024.

"Jadi jangan langsung khawatir terlalu mepet waktunya antara pemilu dan pilkada," kata Tito kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Kamis (16/9).

Tito mengatakan tahapan pemilu harus berjalan presisi. Mantan kapolri tersebut pun meminta agar KPU tidak khawatir dengan waktu penyelenggaraan yang singkat.


Menurutnya, waktu penyelenggaraan yang singkat bisa mencegah berbagai macam potensi serta risiko di tengah masyarakat.

"Risiko diperpanjang lebih mahal, potensi konflik lebih tinggi, masyarakat terbelahnya panjang. Nah, kalau bisa kita dipersingkat tanpa mengurangi kualitas, why not?" ujarnya.

Lebih lanjut, Tito menyoroti usulan KPU agar masa kampanye Pemilu 2024 berlangsung selama tujuh bulan. Menurutnya, masa kampanye harus dipersingkat untuk mencegah konflik dan polarisasi di tengah masyarakat akibat perbedaan pandangan politik.

Tito berkata mempersingkat masa kampanye juga bisa menekan biaya yang dikeluarka. Ia pun mencontohkan keberhasilan penyelenggaraan kampanye Pilkada 2020 yang digelar di tengah situasi pandemi Covid-19.

"Dengan diperpendek biaya bisa lebih kecil. Apalagi sekarang pengalaman pilkada (2019) itu tidak menggunakan kampanye, rame-rame, hura-hura. Kenyataannya kita bisa melaksanakan dengan daring dengan jumlah terbatas, pembagian masker," katanya.

DPR, penyelenggara pemilu, dan pemerintah masih berbeda pendapat tentang waktu penyelenggaraan pemungutan suara Pemilu 2024. DPR dan penyelenggara merencanakan pemungutan suara pada 21 Februari 2024. Namun, pemerintah mengusulkan pemungutan suara digear pada April dan Mei.

Keputusan terkait waktu pemungutan suara Pemilu 2024 rencananya akan diambil beberapa pekan mendatang, sebelum DPR memasuki masa reses pada 8 Oktober 2024.

(mts/fra)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK