Kemenag soal Haji Furoda: Tanggung Jawab atas Jemaah di Tangan PIHK

Dika Kardi | CNN Indonesia
Selasa, 05 Jul 2022 16:37 WIB
Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kemenag menjelaskan berdasarkan UU8/2019 pihak yang bertanggung jawab terhadap layanan jemaah haji furoda adalah PIHK. Umat muslim dari berbagai belahan dunia melakukan tawaf mengelilingi Ka'bah di Mekkah, Arab Saudi. (REUTERS/MOHAMMED SALEM)
Jakarta, CNN Indonesia --

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kementerian Agama (Kemenag) Nur Arifin menegaskan pihak yang bertanggung jawab terhadap pelbagai layanan jemaah haji yang berangkat menggunakan visa mujamalah atau haji furoda ada di tangan Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK).

Haji Furoda diartikan sebagai visa haji yang kuotanya langsung dari pemerintah Arab Saudi tanpa bergantung dengan kuota resmi haji yang dimiliki pemerintah RI.

"PIHK ini yang bertanggungjawab terhadap layanan jemaah haji mujamalah dan atau furoda," kata Nur kepada CNNIndonesia.com, Selasa (5/7).

Nur menjelaskan ketentuan tersebut sudah diatur dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah. Aturan itu salah satu poinnya mengamanatkan haji mujamalah atau furoda harus melalui PIHK.

Sebagai informasi, PIHK merupakan badan hukum atau perusahaan yang memiliki izin dari Menteri untuk melaksanakan Ibadah Haji khusus. Para PIHK itu umumnya bernaung pula di bawah asosiasi. Beberapa asosiasi penyelenggara haji dan umrah di Indonesia adalah Sapuhi, Amphuri, Himpuh, Asphurindo, dan Kesthuri.

PIHK itu pula, kata dia, nantinya memiliki kewajiban melaporkan rencana perjalanannya kepada pemerintah yakni Kemenag.

"Tujuannya agar jemaah mendapatkan jaminan layanan selama menunaikan ibadah haji," kata dia.

Nur menjelaskan kewenangan mengeluarkan visa mujamalah merupakan hak prerogatif dari pemerintah Kerajaan Arab Saudi.

Di sisi lain, Nur menegaskan pemerintah RI melalui Kemenag hanya menyelenggarakan haji berbasis kuota yang diterima Indonesia yakni: haji reguler dan haji khusus.

"Haji reguler diselenggarakan negara 100 persen. Sedang haji khusus diselenggarakan oleh PIHK. Tugas negara sebagai regulator," kata dia.

Kuota haji Indonesia untuk tahun ini mencapai lebih dari 100 ribu setelah dua tahun vakum akibat pandemi Covid-19. Rincian kuota haji itu sebanyak lebih dari 92.825 untuk haji reguler dan lebih dari 7.226 untuk haji khusus.

Pemerintah Indonesia sebetulnya mendapatkan tambahan kuota haji 10 ribu lagi dari Arab Saudi, namun diputuskan tak digunakan karena persiapan yang terlalu mepet dengan puncak haji.

Sebagai informasi, pemberangkatan calon jemaah haji furoda yang menggunakan visa mujamalah asal Indonesia di musim penyelenggaraan haji tahun 1443 H atau 2022 menuai polemik baru-baru ini.

Terdapat dua peristiwa yang menuai perhatian publik terkait proses pemberangkatan calon jemaah haji furoda. Pertama, insiden dipulangkannya kembali 46 calon jemaah haji furoda Indonesia usai tiba di Saudi.

Mereka dipulangkan karena ketahuan menggunakan visa furoda tidak resmi yang berasal dari Malaysia dan Singapura.

Sementara persoalan kedua yang menarik perhatian publik yakni sebanyak 4.000 calon jemaah haji furoda Indonesia juga batal berangkat. Mereka gagal berangkat karena belum mendapatkan visa khusus haji tersebut dari Saudi.

Mereka dipastikan tidak berangkat karena puncak haji jatuh pada 8 Juli nanti. Padahal, mereka sudah mendaftar ke agen yang melayani ibadah haji.

"Ya masih tersisa 4.000-an calon jemaah haji furoda/mujamalah yang belum dapat visa karena keterbatasan datangnya visa dari KSA (Kerajaan Arab Saudi)," kata Ketua Umum Syarikat Penyelenggara Umrah dan Haji (Sapuhi) Syam Resfiadi.

(rzr/kid)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER