Protes Cuma 1 Tersangka, Keluarga Korban HAM Paniai Emoh Hadiri Sidang

CNN Indonesia
Sabtu, 20 Agu 2022 04:30 WIB
Aktivis yang mendampingi keluarga korban kasus HAM Berat Paniai Papua mendesak agar aparat lainnya yang diduga terlibat dalam perkara itu turut diusut. Aksi mengenang empat korban yang tewas saat Tragedi Paniai, Papua, dilangsungkan di Jakarta beberapa waktu lampau. (CNNIndonesia/Yohannie Linggasari)
Jakarta, CNN Indonesia --

Keluarga korban peristiwa Paniai, Papua, menolak hadir pada persidangan kasus pelanggaran HAM berat itu yang rencananya digelar Pengadilan Negeri Makassar, Sulawesi Selatan.

Aktivis HAM sekaligus pendamping keluarga korban peristiwa Paniai, Younes Douw, menyatakan pihaknya keberatan dengan penetapan tersangka yang hanya satu orang.

Sebab, menurutnya, merujuk pada Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia, pelanggaran HAM berat dilakukan secara sistematis. Selain itu, penetapan tersangka itu juga tidak sesuai dengan fakta di lapangan.

"Kami keluarga korban pelanggaran HAM berat Paniai menyatakan dalam proses pengadilan HAM di Makassar. Keluarga korban tidak akan mendampingi dan menyaksikan karena pelaku pelanggaran HAM Paniai tersangkanya hanya satu orang," kata Younes dalam diskusi daring, Kamis (18/8).

Pihaknya mendesak agar kesatuan aparat lainnya yang diduga terlibat turut diusut. Ia menyebut dengan begitu, keluarga korban pun bersedia untuk terlibat dalam pengadilan tersebut.

"Dalam pelanggaran HAM itu harus dilibatkan seluruhnya baik itu petinggi militer sampai dilapangan eksekutornya itu harus diadili. Setelah itu kami keluarga untuk mengambil bagian dalam pengadilan pelanggaran HAM itu," ujar Younes.

Diketahui, MA merencanakan sidang kasus dugaan pelanggaran HAM Paniai, Papua di Pengadilan Negeri (PN) Makassar, Sulawesi Selatan, pada Agustus bulan ini. Namun, sampai saat ini, tanggal pelaksanaannya belum juga ditetapkan.

Meski menolak menghadiri persidangan, Younes mengatakan pihak keluarga korban tetap mendukung persidangan Pengadilan HAM berat kasus Paniai dilaksanakan.

"Kami keluarga korban luka-luka kasus pelanggaran HAM berat Paniai tidak menolak (pengadilan) pelanggaran HAM berat berjalan di Makassar," ujar Younes.

Sebagai informasi, MA telah mengumumkan 8 delapan nama hakim ad hoc yang bakal mengadili tersangka. Delapan nama yang lolos diketahui berdasarkan surat pengumuman nomor 004/Pansel-HAM7/2022. Mereka dinyatakan lolos setelah mengikuti sejumlah tahapan seleksi.

Delapan hakim ad hoc pengadilan HAM yang lolos itu di bagi atas dua kategori, pengadilan HAM tingkat pertama dan hakim ad hoc pengadilan HAM tingkat banding.

Adapun empat nama hakim pengadilan HAM tingkat pertama yaitu,

1. Siti Noor Laila (Mantan Komisioner Komnas HAM)

2. Robert Pasaribu (Aparatur Sipil Negara)

3. Sofi Rahmadewi (Dosen)

4. Anselmus Aldrin Rangga Masiku (Advokat)

Sementara hakim pengadilan HAM banding yaitu,

1. Mochamad Mahin (Mantan Hakim Ad Hoc)

2. Fenny Cahyani (Advokat)

3. Florentia Switi Andari (Advokat)

4. Hendrik Dengah (Dosen)


Sidang yang semula dijadwalkan pada Juni lalu, dimundurkan jadi Agustus ini. Namun, sejauh ini belum ada jadwal resmi kapan sidang itu mulai digelar.

Saat dikonfirmasi pada Kamis lalu, Humas PN Makassar Sibali mengaku pihaknya sampai saat ini belum menerima jadwal sidang untuk kasus pelanggaran HAM tersebut.

Secara terpisah, Kepala Biro Hukum dan Hubungan Masyarakat Mahkamah Agung (MA), Soebandi mengatakan jadwal resmi belum dikeluarkan karena masih menunggu SK hakim ad hoc diteken Presiden RI Joko Widodo (Jokowi).

"Belum ada jadwalnya, karena belum ada keputusan dari presiden. Tapi kalau sudah ada hakim Ad Hoc-nya pasti akan segera ada jadwal sidangnya," ungkapnya, Kamis lalu.

(yla/kid)

[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER