Asian Games 2018

Zohri Merapal Surat Yasin Sebelum Lari Estafet

Titi Fajriyah, CNN Indonesia | Jumat, 31/08/2018 06:07 WIB
Zohri Merapal Surat Yasin Sebelum Lari Estafet Lalu Muhammad Zohri mengaku sempat merapal Surat Yasin sebelum memulai lari estafet 4x100 meter putra di Asian Games 2018. (ANTARA FOTO/INASGOC/Andika Wahyu)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ada hal menarik yang diungkapkan Lalu Muhammad Zohri soal prestasi membanggakannya usai meraih medali perak di nomor lari estafet putra 4x100 meter Asian Games 2018.

Ketika ditanya wartawan soal ritual yang dilakukannya sebelum memulai lomba, Lalu Zohri menyebut berdoa.

"Doa. Surat Yasin," kata Lalu Zohri sembari jalan menuju tes doping di Media Center Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) Senayan, Jakarta, Kamis (30/8).


Zohri menjadi pelari kedua dari empat pelari yang tampil di nomor estafet 4x100 meter. Pelari pertama diambil M. Fadlin yang menyerahkan tongkat estafet kepada Zohri yang melanjutkannya kepada Eko Rimbawan dan lalu Bayu Kertanegara sebagai pelari terakhir.

Lalu Zohri dan kawan-kawan meraih emas di nomor lari estafet 4x100 meter. (Lalu Zohri dan kawan-kawan meraih emas di nomor lari estafet 4x100 meter. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Hasil itu sekaligus menjadi prestasi terbaik tim estafet putra Indonesia setelah 52 tahun lalu. Catatan waktu 38,77 detik yang ditorehkan Lalu Zohri cs di final Asian Games 2018 ini sekaligus memperbaiki catatan rekor terbaik yang diraih saat tampil di semifinal dengan 39,03 detik.

Atas prestasi tersebut, Lalu Zohri mengucapkan terima kasih kepada masyarakat kampung halamannya di NTB (Nusa Tenggara Barat) dan masyarakat Indonesia pada umumnya atas doa dan dukungan.

"Perasaan bangga dan bersyukur sekali karena saya bisa memberikan yang terbaik buat Indonesia. Semoga ke depannya lebih berprestasi lagi buat negeri tercinta ini," ucap Zohri saat konferensi pers.

Selanjutnya, Lalu Zohri akan lebih dulu pulang ke kampung halamannya di Lombok, NTB untuk melepas rindu bersama keluarganya. Zohri belum pernah pulang ke Lombok usai diguncang gempa berkekuatan 7,1 skala ritcher beberapa waktu lalu. (bac/sry)