RD Soroti Kinerja Wasit Usai Mitra Kukar Ditekuk Persija

CNN Indonesia | Minggu, 09/12/2018 19:34 WIB
RD Soroti Kinerja Wasit Usai Mitra Kukar Ditekuk Persija Mitra Kukar menelan kekalahan pada laga terakhir Liga 1 2018. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Mitra Kukar Rahmad Darmawan menyoroti keputusan wasit ketika anak asuhnya menghadapi Persija Jakarta dalam laga penutup Liga 1 2018 yang menentukan nasib kedua kesebelasan di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Minggu (9/12).

Persija meraih kemenangan 2-1 atas Mitra Kukar berkat dua gol Marko Simic. Gol pertama Simic dilesakkan melalui titik putih setelah Saepuloh Maulana dinilai melanggar penyerang asal Kroasia itu di kotak penalti. Sementara gol kedua dilesakkan Simic melalui sundulan, memanfaatkan bola yang disepak Mauricio Leal.

Setelah bola bersarang di gawang Jaehoon, para pemain dan pelatih Mitra Kukar melakukan protes kepada wasit Prasetyo Hadi lantaran menganggap pergerakan kiper diganggu Ramdani Lestaluhu.


Rahmad mengaku ingin melakukan protes keras, namun kemudian mantan pelatih Timnas Indonesia itu mengurungkan niat agar tidak mempengaruhi performa anak asuhnya.

"Tadi saya protes terhadap keputusan wasit. Saya protes gol penalti karena masih diperdebatkan. Simic tidak menguasai bola dan dua pemain mereka mengapit dua pemain saya," ujarnya.

Mitra Kukar gagal meraih poin dalam laga terakhir Liga 1 2018.Mitra Kukar gagal meraih poin dalam laga terakhir Liga 1 2018. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
"[Mengenai] gol kedua saya tidak mau frontal, saya takut terjadi apa-apa. Saya datangi asisten wasit satu, mau protes keras saya singkirkan. Saya bilang silakan lihat rekaman, saya mau lihat wasit tahu kesalahannya."

"Di dalam kotak lima meter adalah zona penjaga gawang, tidak boleh diganggu dengan hal-hal di luar sepak bola. Itu dasar saya protes karena ini menentukan baik untuk Persija maupun kami," ucap pelatih yang akrab disapa Coach RD itu.

Kendati demikian, sosok yang pernah bermain dan melatih di Persija itu tetap menjunjung fair play dengan mengucapkan selamat atas keberhasilan Persija meraih gelar juara Liga 1 2018.

Pelatih asal Lampung itu juga menyanjung perjuangan pemain Mitra Kukar yang sudah berupaya keras meloloskan tim dari zona degradasi dan telah bersiap selama lebih kurang seminggu.

"Mereka [pemain] tidak usah saling menyalahkan atau apapun karena saya mengambil tanggung jawab masalah ini. Sedih sekali kita harus menghadiri pertandingan ini dan tahu degradasi. Kita tahu dan sangat bersedih," jelas pelatih yang menggantikan Rafael Berges pada Juli 2018.

Mitra Kukar menjadi salah satu tim yang terdegradasi dari Liga 1 bersama dengan Sriwijaya FC dan PSMS Medan. (nva/bac)