Jakabaring Terbengkalai, Atlet Latihan di Kolam Berlumut

CNN Indonesia | Selasa, 02/07/2019 20:28 WIB
Jakabaring Terbengkalai, Atlet Latihan di Kolam Berlumut Kompleks olahraga Jakabaring terbengkalai, para atlet berlatih di dalam kolam berlumut. (CNN Indonesia/Hafidz Trijatnika)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kompleks olahraga Jakabaring Sport City (JSC) yang pernah jadi venue Asian Games 2018 kian terbengkalai.

Saking tak terawat para atlet persiapan PON Papua 2020 berlatih di kolam-kolam arena akuatik yang berlumut. Persoalan itu terjadi karena tidak adanya aliran listrik untuk sistem sirkulasi dan saringan di kolam tersebut.

PLN rupanya sudah mencabut aliran listrik karena PT JSC sebagai pengelola kawasan khusus olahraga di Palembang, Sumatera Selatan itu menunggak tagihan pembayaran listrik hingga Rp3 miliar sejak Januari 2019.


PLN melakukan pemutusan listrik terhadap kawasan seluas 325 hektare tersebut yang berimbas terhadap atlet yang berlatih di kawasan tersebut.

Pelatih Loncat Indah Sumsel Meirizal Usra mengatakan dua bulan belakangan sirkulasi air yang berada di kolam venue akuatik tidak berjalan karena ketiadaan sambungan listrik. Hal tersebut menyebabkan kolam berlumut. Belum lagi, PT JSC pun tidak lagi memberikan filter kimia.

"Sekarang atlet kita terpaksa latihan di kolam yang sudah tidak layak, berlumut. Padahal mereka dipersiapkan untuk pra PON 2020 Papua. Mereka mengeluh gatal-gatal setelah latihan" ujar Meirizal, Selasa (2/7).

Jakabaring Sport City tunggak listrik Rp3 M, atlet Berlatih di kolam berlumutJakabaring Sport City tunggak listrik Rp3 M, atlet berlatih di kolam berlumut. (Foto: CNN Indonesia/Hafidz Trijatnika)
Kondisi kolam yang berlumut disebut Meirizal membahayakan kondisi atlet karena bisa terserang penyakit. Beberapa atlet yang tidak sengaja menelan air dari kolam berlumut tersebut bahkan menderita diare keesokan harinya. Ia sebagai pelatih sudah melakukan berbagai cara agar kondisi tersebut dapat segera teratasi, namun belum berbuah hasil.

Meirizal hendak membawa 22 atletnya untuk berlatih di tempat lain, namun terbatas oleh dana pembinaan yang sangat minim sehingga sulit direalisasikan.

"Kalau begini saya tidak bisa memaksakan mereka [atlet] latihan. Saya hanya bisa mengingatkan untuk rajin latihan. Atlet masih bertahan sekarang, meskipun dalam kondisi terbatas. Latihan tidak bisa lewat dari magrib karena mati lampu. Pernah sekali kami terpaksa bawa genset pribadi untuk latihan," ujar dia.

Sementara itu, Sekretaris Perusahaan PT JSC Mirza Mursalin mengakui pihaknya memiliki masalah untuk membayar tagihan listrik beberapa venue yang ada di kawasan olahraga tersebut. Meski demikian, saat ini pihaknya tengah berupaya mencari jalan keluar agar permasalahan tersebut dapat segera terselesaikan.

Jakabaring Terbengkalai, Atlet Berlatih di Kolam Berlumut
"Nilainya lumayan. Sedang kita upayakan semoga dalam pekan-pekan ini dapat segera selesai," katanya.

Terpisah, Manager Komunikasi PT PLN WS2JB Bakri menerangkan PT JSC menunggak rincian tagihan listrik sebesar Rp3.088.590.182. Tunggakan itu merupakan total dari 22 pengguna yang terdaftar sebagai pelanggan di kawasan JSC selama Januari-Juni 2019.

Tunggakan terbesar berasal dari venue dayung sebesar Rp823.493.377, disusul Stadion Gelora Sriwijaya sebesar Rp349.691.018, lalu Gedung I Wisma Atlet sebesar Rp250.563.470. Sementara venue Akuatik menunggak sebesar Rp110.711.310.

"Hingga kemarin belum ada pembayaran untuk tunggakan tersebut. Kami masih melakukan koordinasi dengan pihak terkait untuk pembayaran pelunasan tersebut," ungkap dia. (idz/jal)