Ada Kebocoran Roket, Tiga Astronaut Kembali ke Bumi

AFP, CNN Indonesia | Kamis, 20/12/2018 15:43 WIB
Ada Kebocoran Roket, Tiga Astronaut Kembali ke Bumi Ilustrasi. (REUTERS/Shamil Zhumatov)
Jakarta, CNN Indonesia -- Tiga astronaut dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) mendarat kembali ke Bumi karena ada kegagalan roket saat membawa anggota awak baru.

Sebuah pesawat ruang angkasa Soyuz mengangkut Alexander Gerst dari European Space Agency, Serena Aunon-Chancellor dari NASA dan Sergey Prokopyev dari Roscosmos mendarat dengan selamat di Kazakhstan.

"Sudah ada pendaratan. Awak pesawat Soyuz MS-09 berawak kembali dengan selamat ke Bumi setelah 197 hari," kata Roscosmos di Twitter.


Pesawat luar angkasa itu mendarat sedikit lebih cepat dari jadwal pada 0802 waktu Moskow (0502 GMT), Roscosmos mengatakan di situsnya.

"Para kru merasa baik setelah kembali ke Bumi," kata badan antariksa itu.

Rekaman langsung di situs web NASA dan Roscosmos tidak menunjukkan pendaratan kapsul astronot karena kabut tebal di padang rumput Kazakhstan. NASA mengatakan bahwa semua helikopter pencarian dan pemulihan telah tiba di tempat kejadian dan sedang mempersiapkan untuk mengekstrak anggota awak.

Ketika astronaut diluncurkan pada Juni, mereka adalah salah satu kru yang paling tidak berpengalaman yang pernah bergabung dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Hanya Gerst yang pernah berada di misi luar angkasa sebelumnya, pada tahun 2014. Insiden penting pertama terjadi pada Agustus ketika astronaut mendeteksi kebocoran udara di pesawat ruang angkasa Soyuz mereka, yang berlabuh ke laboratorium ruang angkasa di orbit.

Mereka menyegel lubang kecil itu dengan sukses, tetapi Rusia melancarkan penyelidikan dan pimpinan luar angkasa Dmitry Rogozin menyarankan itu bisa saja sabotase yang dilakukan di luar angkasa.

Rogozin mengatakan bahwa para peneliti mengesampingkan kemungkinan standar yang diperkenalkan selama pembuatan pesawat ruang angkasa.

Prokopyev dan sesama warga Rusia Oleg Kononenko pekan lalu melakukan perjalanan ruang angkasa yang berlangsung hampir delapan jam untuk menemukan lubang dari luar dan catatan dan bukti tas.

Lubang itu terjadi bagian dari pesawat antariksa astronaut yang jatuh dan terbakar di atmosfer ketika mereka mendarat, maka kebutuhan untuk melakukan penyelidikan di ruang angkasa.

Selama berjalan di ruang angkasa, Kononenko mengatakan ada semacam endapan "berbulu" hitam dan kuning yang tampak seperti "laba-laba" di sekitar lubang, tetapi tidak ada kesimpulan yang dipublikasikan.

Para awak kapal membawa kembali bukti ke Bumi.

Pendaratan mereka kembali di Bumi pada awalnya direncanakan 13 Desember tetapi jadwal itu dibatalkan setelah kegagalan roket Soyuz membawa kru berikutnya.

Aleksey Ovchinin dan astronot AS dari Rusia, Nick Hague lepas landas untuk ISS pada 11 Oktober tetapi roket Soyuz mereka gagal beberapa menit setelah ledakan, memaksa mereka untuk mengeluarkan dan membuat pendaratan darurat yang mengerikan.

Peluncuran pertama astronot yang sukses sejak kecelakaan Oktober terjadi pada 3 Desember, membawa Kononenko, Anne McClain dari NASA dan David Saint-Jacques dari Canadian Space Agency. (age/age)


BACA JUGA