Twitter Disebut Tak Berhasil Saring Bot di 'Trending Topic'

eks, CNN Indonesia | Rabu, 24/04/2019 14:22 WIB
Twitter Disebut Tak Berhasil Saring Bot di 'Trending Topic' Ilustrasi. (Foto: REUTERS/Regis Duvignau)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pengamat menyebut Twitter tak membendung semua cuitan bot dalam perhitungan topik yang menjadi tren (trending topic) mereka. Sebab, penyaringan yang dilakukan media sosial itu terbatas pada akun bot yang menyebarkan spam atau cuitan sampah, seperti disebutkan oleh Ismail Fahmi, founder mesin ais medsos Drone Emprit.

Menurutnya, Twitter masih belum berhasil mendeteksi cuitan lewat akun bot yang disebar dengan teknik perilaku tidak autentik yang terkoordinasi (coordinated inauthentic behavior).

Sehingga klaim Twitter yang menyebut saat ini telah berhasil membendung akun bot dalam perhitungan trending topic bisa dikatakan berhasil dalam beberapa level tertentu.


"Soal Twitter sudah bisa menyaring bot, memang dalam level tertentu benar. (Sebab) akun-akun yg mengirim twit spam akan diblokir otomatis," jelas Ismail saat dihubungi via pesan teks, Rabu (24/4).

Hal ini diungkap Ismail menanggapi klaim Twitter yang menyebut bahwa mereka tak menghitung akun bot dalam perhitungan trending topic di platform tersebut. 

"Namun bot-bot yang digunakan di kampanye ini relatif bisa mengakali, dengan membuat tweet-tweet (yang) seolah-olah beda, bukan spam [...] Jadi, trending di Twitter masih bisa diakali oleh coordinated inauthentic behavior," tuturnya.

Perilaku akun bot yang tidak lazim ini disebutkan Fahmi dapat diamati dari tingkat interaksi yang sangat rendah dari cuitan bot itu.

Ismail sempat menjelaskan dalam cuitan sebelumnya bahwa cross-platform virality adalah beresonansinya informasi dari satu platform ke platform media sosial lainnya.

"Twitter sedikit user-nya (penggunanya), tapi selama ini banyak tsunami informasi yang bermula dari tweet atau tagar yg trending," cuitnya.

Resonansi ini bisa terjadi karena adanya irisan pengguna dari kanal-kanal tersebut yang turut menyebarkan di media sosial lain.

Tak cuma antar medsos, cuitan di Twitter juga kerap diambil oleh media lain seperti media online, koran, atau blog. Seringkali tulisan di blog ini juga dicuit ulang di Twitter atau Facebook, seperti tampak pada gambar yang dicuitkan Ismail.



Namun, agar suatu konten bisa viral, menyebar ke media sosial lain dan media massa, ada beberapa syarat. Ismail menyebut konten itu harus dilakukan oleh akun nyata dan bukan oleh coordinated inauthentic behavior yang melibatkan bot-bot. (eks)