Google Tambah Spotify dalam Sistem Android Auto

Tim CNN Indonesia, CNN Indonesia | Jumat, 03/05/2019 05:11 WIB
Google Tambah Spotify dalam Sistem Android Auto Ilustrasi. (CNN Indonesia/Agnes Savithri)
Jakarta, CNN Indonesia -- Google akan menggandeng Spotify untuk sistem operasi Android Automotive. Google membuka sistem operasi Android Automotive untuk menghadirkan musik dan aplikasi hiburan lainnya ke dalam sistem infotainment kendaraan.

Dilansir dari TechCrunch, sistem ini akan dimulai dengan Polestar 2, kendaraan listrik yang dikembangkan oleh Volvo.

Google mengumumkan bahwa pengembang aplikasi media dapat menciptakan pengalaman hiburan baru untuk Android Automotive OS dan Polestar 2
Pemimpin Produk Google untuk Android Automotive Haris Ramic mengungkapkan rencana mereka kepada TechCrunch dalam sebuah wawancara. Google mulai dengan pengembang aplikasi media Spotify dan situs hiburan lainnya. Namun, perusahaan berencana untuk memperluas ke kategori aplikasi lain juga seperti navigasi,


Android Automotive OS tidak perlu bingung dengan Android Auto, yang merupakan antarmuka sekunder yang terletak di atas sistem operasi. Android Automotive OS dimodelkan setelah sistem operasi mobile open-source yang berjalan di Linux.

Tapi alih-alih menjalankan smartphone dan tablet, Google memodifikasi sehingga bisa digunakan di mobil.
Polestar pada Februari lalu memperkenalkan kendaraan all-electric pertamanya, fastback lima pintu yang disebut Polestar 2, di depan Geneva Motor Show. Sistem infotainment Polestar 2 ditenagai oleh Android Automotive OS.

Google pun membawa ke dalam mobil layanan Google yang disematkan seperti Google Assistant, Google Maps dan Google Play Store.

Ramic mencatat bahwa sistem yang ditampilkan di Jenewa telah membaik dan sekarang telah memperbarui Google Maps dan pusat media yang memungkinkan aplikasi pihak ketiga seperti Spotify, NPR dan YouTube Music berfungsi lebih mulus di kendaraan.

Aplikasi ini akan siap ketika kendaraan memasuki produksi yang dijadwalkan akan dimulai pada awal 2020 di pabriknya di Chengdu, China. Perusahaan ini awalnya menargetkan penjualan di China, AS, Kanada, dan beberapa negara Eropa yang meliputi Belgia, Jerman, Belanda, Norwegia, Swedia, dan Inggris.

Polestar bukan satu-satunya perusahaan dengan rencana untuk memasukkan versi sistem operasi Android-nya ke dalam sistem infotainment mobilnya. Volvo mengumumkan pada 2017 bahwa mereka akan menggunakan OS Android dan akan menanamkan Google Assistant yang dikontrol suara, Google Play Store, Google Maps dan layanan Google lainnya ke dalam sistem infotainment Sensus generasi berikutnya. (age/age)