Kecanggihan Tilang CCTV di Tol

Rayhand Purnama, CNN Indonesia | Kamis, 19/09/2019 12:48 WIB
Kecanggihan Tilang CCTV di Tol Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) atau tilang elektronik akan diuji coba di sejumlah ruas tol pada Oktober 2019. (Foto: CNN Indonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia -- Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) atau tilang elektronik akan diuji coba di sejumlah ruas tol pada Oktober 2019. Perangkat ETLE disebut punya fitur baru sehingga lebih cekatan membaca para pelanggar di jalan tol.

Kepala Sub Direktorat Penegakan Hukum (Gakkum) Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya Ajun Komusaris Besar M. Nasir mengatakan fitur baru tersebut mampu menjerat pengemudi yang ugal-ugalan atau pelanggar batas kecepatan.

Di samping itu kamera ETLE bisa membaca kendaraan truk yang kelebihan muatan alias ODOL (over dimension over load). Kelebihan ETLE lain yaitu membaca kendaraan yang tidak terdaftar atau 'bodong'.


"Jadi sistem-sistem itu sekarang masih dibuat dan dipelajari dulu, misal bagaimana bisa CCTV tahu kendaraan itu overloading," kata Nasir melalui sambungan telepon, Kamis (19/9).

Menurut Nasir, PT Jasa Marga dan Ditlantas Polda Metro Jaya bakal memfokuskan penempatan CCTV disebar di ruas tol dalam kota.

"Berapa titiknya nanti, tapi di tol dalam kota dulu. Nanti ada penambahan, yang penting sistem berjalan dahulu, semua terkoneksi, baru nanti tinggal tambah," ucap M. Nasir.

Sebelumnya Polda Metro Jaya juga sudah menggandeng Transportasi Jakarta untuk menerapkan tilang CCTV di jalur Transjakarta. Kamera tilang itu berfungsi menindak pelanggar lalu lintas.

Seperti diketahui, tilang CCTV telah diberlakukan sejak Oktober 2018 dan pada 1 Juli 2019 fitur lebih canggih yang bisa mengambil gambar sampai ke kabin mobil diterapkan.

Menurut Nasir sudah 12 titik kamera terpasang untuk pengawasan tilang CCTV. Sementara itu targetnya ada 81 kamera yang tersebar di seluruh Jakarta.

"Ketika 12 titik sudah berjalan sempurna mampu mengurangi pelanggar, kami akan kembangkan ke seluruh wilayah yang infonya akan menjadi 81 titik di seluruh Jakarta," ucap dia. (ryh/mik)