Dana Ungkap Status Unicorn Bukan Fokus Utama

CNN Indonesia | Kamis, 17/10/2019 05:40 WIB
Dana Ungkap Status Unicorn Bukan Fokus Utama Ilustrasi. (Foto: Istockphoto/Yuri_Arcurs)
Jakarta, CNN Indonesia -- Dompet digital Dana mengatakan status unicorn atau perusahaan startup dengan nilai valuasi US$1 juta bukanlah fokus utama perusahaan. 

CEO dan co-founder Dana Vincent Iswara mengatakan misi utama perusahaan adalah untuk mengubah masyarakat untuk membuka diri terhadap ekonomi digital. 

"Ambisi kita lebih ke arah meningkatkan masyarakat Indonesia. Jadi berubah ke ekonomi digital, itu ambisi kita," kata Vincent di kantor Dana, Jakarta, Selasa (15/10).


Vincent mengatakan Dana berorientasi pada manfaat yang diberikan pembayaran digital kepada masyarakat, bukan status Unicorn semata. 

Vincet kemudian membeberkan manfaat pembayaran digital. Di antaranya adalah menekan peredaran uang palsu, memudahkan pemantauan arus kas, hingga kemudahan saat melakukan pembayaran. 

"Jadi nanti setiap koin tercatat. Tak ada lagi uang palsu. Itu manfaat pembayaran digital," ujarnya. 

Dana yang resmi diluncurkan pada 5 Desember 2018, saat ini telah memiliki 20 juta pengguna. 

Menurut Vincent, sektor perdagangan elektronik atau e-commerce adalah salah satu motor utama penggerak ekonomi digital Indonesia saat ini. 

Sektor ini digadang-gadang mampu menjadi pilar utama menguatnya perekonomian nasional dengan prakiraan nilai transaksi sebesar US$4,45 Triliun pada 2021. 

"Alat pembayaran untuk mendukung transaksi di platform-platform e-commerce mayoritas masih berbasis layanan perbankan," kata Vincent. 

Sebelumnya, Data CBInsight mencatat kompetitor Dana, Ovo telah mencapai perkiraan valuasi sebesar US$2,9 miliar atau setara dengan Rp41 triliun (US$1=Rp14.146) untuk menyandang status unicorn. (jnp/evn)