Kominfo Sebut Aturan IMEI Berlaku April Meski Wabah Covid-19

CNN Indonesia | Senin, 23/03/2020 07:24 WIB
Kominfo Sebut Aturan IMEI Berlaku April Meski Wabah Covid-19 Ilustrasi. Kominfo sebut berupaya laksanakan aturan IMEI pada April meski wabah Covid-19. (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menyatakan pihaknya mengupayakan aturan IMEI akan tetap diberlakukan secara resmi tanggal 18 April 2020, meskipun di tengah wabah Covid-19.

"Sejauh ini masih diupayakan sesuai dengan jadwal tersebut [aturan IMEI resmi diberlakukan 18 April 2020]," kata Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (SDPPI) Kemenkominfo, Ismail saat dihubungi CNNIndonesia.com, Jumat (20/3).

Kemenkominfo dan seluruh operator telah sepakat menggunakan metode pemblokiran whitelist (daftar putih) untuk memblokir ponsel ilegal.

Pada 28 Februari 2020 saat konferensi pers di kantor Kemenkominfo, Ismail mengatakan pemblokiran dengan sistem whitelist dipilih agar tidak merugikan konsumen. Dengan sistem ini, masyarakat bisa langsung mengetahui apakah nomor IMEI ponsel yang mereka beli sudah terdaftar atau tidak.


"Pemerintah berkomitmen untuk melaksanakan proses pembatasan perangkat bergerak yang tersambung melalui jaringan seluler melalui pengendalian IMEI ini," kata Ismail.

"Skema whitelist yaitu proses pengendalian IMEI secara preventif agar masyarakat mengetahui terlebih dahulu legalitas perangkat yang akan dibeli," sambungnya.

Sebetulnya pemerintah juga menyiapkan mekanisme blacklist (daftar hitam) untuk memblokir ponsel black market (BM). Mekanisme ini akan memblokir akses telekomunikasi pada ponsel-ponsel denganIMEI yang masuk daftar hitam.Sementara mekanisme whitelist akan memberikan akses telekomunikasi hanya pada ponsel dengan IMEI terdaftar di basis data IMEI pemerintah, Sibina. Ponsel yang ada di luar daftar putih itu akan langsung terblokir.

Sibina merupakan sistem yang akan menyimpan seluruh IMEI dari vendor dan importir resmi di Indonesia. Nantinya, dari pendeteksi IMEI Sibina akan memberikan notifikasi kepada operator seluler, apakah nomor IMEI tersebut whitelist atau blacklist.

Data IMEI yang berada dalam Sibina sebelumnya akan dipasangkan dengan Tanda Pendaftaran Produk (TPP) Kementerian Perindustrian. TPP ini memiliki data spesifikasi ponsel dair vendor dan importir, sedangkan data pelanggan seluruhnya berada di operator seluler.

[Gambas:Video CNN]


(din/eks)