Lapan: PT DI Siap Produksi Pesawat N219 Mulai Tahun Ini

CNN Indonesia | Minggu, 21/02/2021 00:08 WIB
Pesawat N219 Nurtanio adalah karya anak bangsa buah kerja sama antara Lapan dan PT Dirgantara Indonesia (DI). Karyawan PTDI menyelesaikan perakitan akhir dari purwarupa ke-2 dan ke-3 pesawat N219 di Hanggar Assembly Line N219, Bandung, Jawa Barat beberapa waktu lalu. (ANTARA FOTO/M Agung Rajasa)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin mengatakan PT Dirgantara Indonesia (DI) siap memproduksi pesawat N219 Nurtanio mulai 2021.

"Pesawat N219 yang sudah mendapat Type Certificate siap diproduksi oleh PT DI. Tahun ini mulai memenuhi pesanan Pemerintah Provinsi Aceh," kata Thomas, Sabtu (20/2) seperti dikutip dari Antara.

Pesawat N219 mendapatkan Type Certificate untuk kelaikan udara setelah melakukan penerbangan selama 340 jam.


Untuk diketahui, pemerintah provinsi Aceh telah memesan lima pesawat N219 ke industri penerbangan Indonesia tersebut.

Pesawat yang diberi nama Nurtanio oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) pada 10 November 2017 itu merupakan karya anak bangsa hasil kerja sama antara Lapan dan PT DI.

Sebagai informasi, Pesawat N219 dapat difungsikan untuk mengangkut penumpang sipil, angkutan militer, angkutan barang atau kargo, evakuasi medis, hingga bantuan saat bencana alam.

Pesawat N219 bisa terbang dengan kecepatan maksimum 210 knot, dan kecepatan terendah hingga 59 knot.

Dengan kemampuan itu, Pesawat N219 dapat bergerak dengan fleksibel saat melalui wilayah tebing dan pegunungan karena dapat terbang dengan kecepatan cukup rendah tapi terkendali.

Pesawat N219 didesain sesuai kebutuhan masyarakat terutama di wilayah perintis sehingga memiliki kemampuan short take of landing dan mudah dioperasikan di daerah terpencil, bisa self starting tanpa bantuan ground.

Pesawat N219 memiliki nose landing gear dan main landing gear atau tidak dapat dimasukkan ke dalam pesawat saat terbang sehingga akan memudahkan pesawat melakukan pendaratan di landasan yang tidak beraspal bahkan bebatuan.

(Antara/kid)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK