Kominfo Sebut Proses Registrasi IMEI Ponsel Kembali Normal

M. Ikhsan | CNN Indonesia
Senin, 06 Dec 2021 13:56 WIB
Juru Bicara Kominfo, Dedy Permadi mengatakan proses registrasi IMEI sudah bisa dilakukan sejak Minggu (5/12) siang. Ilustrasi registrasi IMEI Ponsel. (Foto: iStock/gorodenkoff)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengumumkan proses identifikasi International Mobile Equipment Identity atau IMEI dari produsen ponsel sudah kembali normal.

Juru Bicara Kominfo, Dedy Permadi mengatakan proses registrasi IMEI sudah bisa dilakukan sejak Minggu (5/12) siang.

"Pada (Minggu) pukul 12.30 WIB telah dilakukan verifikasi akhir yang mengindikasikan aplikasi CEIR baik untuk trafik Cek IMEI dari EIR Operator maupun penyaluran data pada Kementerian Perindustrian, Kementerian Kominfo, dan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai dapat dinyatakan sudah berjalan normal kembali," ujar Dedy dalam sebuah pernyataan resmi, Minggu (5/12).


"Saat ini sistem CEIR untuk prosedur identifikasi IMEI telah berfungsi normal kembali," tegasnya.

Sebelumnya, kebakaran yang terjadi Gedung Cyber 1 di kawasan Kuningan Barat, Jakarta Selatan pada Kamis (2/12) berdampak pada proses identifikasi tersebut. Proses Identifikasi IMEI diperlukan agar ponsel-ponsel yang dijual di Indonesia bisa mendapatkan sinyal dari penyedia layanan telekomunikasi lokal.

Proses identifikasi IMEI juga berdampak pada salah satu produsen ponsel, yakni Xiaomi.

"Sehubungan dengan terjadinya kebakaran di Gedung Cyber 1 pada Kamis (2/12), dapat kami sampaikan bahwa proses pengunggahan data untuk IMEI dari produk Xiaomi Indonesia mengalami kendala hingga waktu yang belum ditentukan," ujar Stephanie kepada CNNindonesia.com melalui pesan teks, Jumat (3/12).

Sementara sejumlah pabrikan ponsel lain yang beroperasi di Indonesia dilaporkan tidak mengalami kendala karena kejadian tersebut.

Salah satunya Oppo yang menyatakan bahwa pihaknya telah mengunggah IMEI dari ponsel yang mereka produksi sebelum Desember, sehingga kejadian ini tidak berdampak pada produk mereka.

"Belum ada [gangguan], semua IMEI produksi sudah masuk lama ke kominfo, tidak ada produksi IMEI baru di Desember ini," ujar Aryo Meidianto, PR Manager Oppo Indonesia kepada CNNIndonesia, Jumat (3/12).

Senada dengan Oppo, pabrikan asal China lainnya, Vivo menyatakan insiden kebakaran tidak berdampak pada produk mereka.

"Sejauh ini kami tidak terkena imbas mengenai IMEI atas kejadian kebakaran kemarin," kata Edy Kusuma, Senior Brand Director vivo Indonesia, Jumat (3/12).

(lnn/mik)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER