Pakar Metaverse Sindir Produk NFT Tak Cuma Selfie

CNN Indonesia
Rabu, 25 Mei 2022 19:51 WIB
NFT mestinya tak cuma berupa selfie, tapi bisa ragam bentuk yang lebih lebih produktif dan kreatif. Ilustrasi. NFT mestinya tak cuma berbentuk sefie. (Foto: iStockphoto/gesrey)
Jakarta, CNN Indonesia --

Wafa Taftazani Founder and CEO UpBanx menyindir Non Fungible Token (NFT) yang bentuk visualnya masih kebanyakan berupa swafoto alias selfie. Produk digital itu mestinya bisa mendatangkan ekonomi nyata bagi kreator.

"Teknologi NFT itu harus go beyond sekadar selfie, harus go beyond dari gambar-gambar monyet yang dijual jutaan dolar,' ujar dia, sambil menyinggung soal NFT kelas 'Sultan' Bored Ape, dalam diskusi virtual yang digelar Indosat Hutchison, Rabu (25/5).

Namun demikian, Wafa tak menampik maraknya penjualan NFT yang beragam, seperti salah satunya foto selfie atau gambar-gambar yang relatif unik, dapat memantik dunia aset digital.

"Itu adalah awal yang bagus untuk pengaplikasian teknologi NFT. Tapi, ke depannya teknologi ini harus digunakan untuk hal-hal yang jauh lebih produktif," kata dia.

Misalnya, arsitek membangun desain bangunan secara virtual untuk kebutuhan brand yang ingin membangun ruang virtual di metaverse.

Lewat cara itu, katanya, NFT bisa menjadi pundi-pundi pemasukan para kreator karena produknya memang dibutuhkan dan bisa diaplikasikan oleh merek-merek yang hendak membangun lahan di metaverse.

"Dibeli oleh brand di dalam Ransverse (metaverse dalam negeri) itukan ada nilai ekonomi nyata di situ, ada nilai pertukaran uang," tuturnya.

Lebih lanjut ia berharap maraknya dunia virtual seperti metaverse dapat memantik kreativitas warga yang berkontribusi terhadap pemasukan negara.

Sebelumnya, beberapa warganet menjual sejumlah aset digital dalam bentuk foto di Open Sea, usai Sultan Gustaf Al Ghozali atau Ghozali Everyday menjual foto selfie dengan harga miliaran Rupiah.

Berdasarkan pantauan CNNIndonesia.com sejak awal tahun, berbagai aset digital sudah banyak diunggah di situs jual beli berbagai aset digital, OpenSea mulai dari data KTP yang dilengkapi dengan foto selfie pengguna, dan foto lemari jadul.

Contohnya, KTP dengan selfie pengguna dibanderol dengan harga 0,5 Etherum atau Rp23 jutaan di OpenSea. Data KTP diunggah oleh pemilik akun Yahya_kids.

(can/arh)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER