Mengenal Perkembangbiakan Vegetatif dan Generatif pada Tumbuhan

tim | CNN Indonesia
Jumat, 02 Des 2022 07:00 WIB
Seperti apa perbedaan perkembangbiakan vegetatif dan generatif pada tumbuhan? Simak penjelasannya berikut ini. Ilustrasi. Perkembangbiakan vegetatif dan generatif pada tumbuhan (Foto: ANTARA/ARNAS PADDA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Sama halnya seperti manusia, tumbuhan juga melakukan proses reproduksi untuk berkembang biak. Reproduksi tumbuhan dilakukan secara vegetatif dan generatif. Seperti apa perbedaan perkembangbiakan vegetatif dan generatif pada tumbuhan?

Mengutip Buku IPA Paket B Setara SMP/MTs Kelas IX Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi berjudul 'Reproduksi pada Makhluk Hidup', perbedaan vegetatif dan generatif adalah pada proses reproduksinya.

Perkembangbiakan vegetatif adalah secara aseksual atau tanpa memerlukan alat kelamin jantan dan betina. Sementara perkembangbiakan generatif adalah secara seksual, sehingga perlu alat kelamin jantan dan betina.

Perkembangbiakan Vegetatif pada Tumbuhan

Perkembangbiakan vegetatif pada tumbuhan adalah proses reproduksi tanpa fase peleburan sel telur jantan dengan sel telur betina.

Selanjutnya, perkembangbiakan vegetatif ada yang bersifat alami, tetapi ada juga yang buatan. Berikut perkembangbiakan vegetatif pada tumbuhan beserta contohnya.

Vegetatif Alami

Berikut perkembangbiakan tumbuhan secara vegetatif alami.

1. Tunas

Tunas dapat tumbuh melalui pangkal batang, akar, dan daun. Contohnya terjadi pada pohon pisang dan cocor bebek.

2. Umbi akar

Umbi akar baru akan tumbuh dari bagian sisa batang jika umbi akar tersebut ditanam. Contohnya bunga dahlia dan wortel.

3. Umbi batang

Umbi batang tumbuh dengan memasukkan batang tanaman ke dalam tanah untuk menyimpan cadangan makanan. Contohnya di kentang, talas, dan ubi jalar.

4. Umbi lapis

Umbi lapis dengan daun yang berlapis dan membentuk umbi. Contohnya, bawang merah, bawang bombay, bawang putih, dan bunga tulip.

5. Geragih

Geragih adalah batang tumbuh mendatar di permukaan tanah. Contohnya di tanaman arbei dan semanggi.

6. Akar tinggal

Akar tinggal atau rhizoma adalah perkembangbiakan dengan batang yang tertanam dan tumbuh secara mendatar di dalam tanah. Contohnya biasa terjadi pada tanaman lengkuas, jahe, temulawak, kunyit, hingga kencur.

7. Spora

Spora adalah proses perkembangbiakan dengan spora yang berbentuk seperti biji kecil di bagian bawah daun. Contohnya biasa dilakukan di tanaman paku.

8. Membelah diri

Membelah diri adalah proses perkembangbiakan dengan membelah sel yang dimiliki. Biasanya terjadi pada tumbuhan tingkat rendah, seperti ganggang.

Vegetatif Buatan

Perkembangbiakan vegetatif buatan adalah perkembangbiakan yang prosesnya diupayakan oleh manusia untuk memperoleh individu baru dengan sifat yang lebih baik. Berikut jenis vegetatif buatan.

1. Cangkok

Perkembangbiakan dilakukan dengan mengupas kulit batang dan membungkusnya dengan tanah agar tumbuh akar di bagian tersebut. Biasanya dilakukan pada pohon mangga, jeruk, dan jambu.

2. Okulasi

Perkembangbiakan dilakukan dengan menempelkan mata tunas dari tanaman unggulan ke batang tanaman lain. Contohnya menggabungkan mangga harum manis dengan mangga manalagi.

3. Setek

Perkembangbiakannya dilakukan dengan memotong bagian tumbuhan kemudian ditanam ke tanah. Contohnya, cocor bebek, begonia, dan sri rejeki.

4. Merunduk

Perkembangbiakannya dilakukan dengan memasukkan batang tanaman ke dalam tanah hingga muncul tanaman baru. Contohnya tebu, apel, dan melati.

5. Mengenten

Perkembangbiakannya dilakukan dengan menggabungkan batang bawah dan batang atas dari dua tumbuhan yang sejenis. Contohnya pada jeruk, jambu, dan durian.

Perkembangbiakan Generatif pada Tumbuhan

Perkembangbiakan generatif pada tumbuhan adalah perkembangbiakan secara seksual. Prosesnya terdiri dari penyerbukan dan pembuahan.

Setelah itu akan menghasilkan buah atau biji tumbuhan. Kemudian, akan menghasilkan tumbuhan baru.

Masih dalam pembahasan perkembangbiakan vegetatif dan generatif pada tumbuhan, berikut macam-macam dan contoh perkembangbiakan generatif.

1. Berdasarkan jenis biji tumbuhan

Penyerbukan pada tumbuhan biji terbuka (gymnospermae)

Proses penyerbukan dilakukan dengan menempelkan serbuk sari ke mikrofil dan terjadi pembuahan tunggal.

Biasanya, proses penyerbukan ini dibantu oleh angin. Contoh tumbuhan biji terbuka, yaitu melinjo, pinus, damar, pakis haji, dan cycas.

Penyerbukan pada tumbuhan biji tertutup (angiospermae)

Proses penyerbukan dilakukan dengan menempelkan serbuk sari ke kepala putik dan terjadi pembuahan ganda.

Alat reproduksinya adalah bunga, terdiri dari benang sari yang merupakan alat kelamin jantan dan putik yang merupakan alat kelamin betina.

2. Berdasarkan asal serbuk sari

Penyerbukan sendiri (outogami)

Proses penyerbukannya terjadi pada satu bunga yang sama, baik serbuk sari dari benang sari dan putiknya, sama-sama dari satu bunga yang sama.

Penyerbukan tetangga (geitonogami)

Proses penyerbukannya berasal dari bunga yang berbeda, namun masih satu individu atau satu tumbuhan.

Penyerbukan silang (alogami)

Proses penyerbukannya berasal dari bunga yang berbeda, tumbuhan yang berbeda, tetapi satu jenis.

Penyerbukan bastar (hibridogami)

Proses penyerbukannya berasal dari bunga yang berbeda, tumbuhan yang berbeda, dan jenis yang berbeda.

3. Berdasarkan faktor penyebab sampainya serbuk sari di kepala putik

Penyerbukan dengan bantuan angin (anemogami)

Proses penyerbukannya dibantu oleh angin. Jadi angin membawa terbang serbuk sari dari bunga yang satu sampai akhirnya menempel ke bunga yang lain.

Biasanya terjadi pada tumbuhan yang tidak memiliki bunga, seperti padi, jagung, dan rumput-rumputan.

Penyerbukan dengan bantuan air (hidrogami)

Proses penyerbukannya dibantu oleh air. Misalnya pada eceng gondok dan teratai.

Penyerbukan dengan bantuan hewan (zoidiogami)

Proses penyerbukannya dibantu oleh hewan. Biasanya hal ini terjadi pada bunga dengan ukuran besar dan memiliki mahkota bunga yang mencolok, sehingga dihinggapi hewan.

Selain itu, juga memiliki kelenjar madu dan serbuk sarinya bersifat lengket. Proses penyerbukan ini biasa terjadi pada tumbuhan jambu, mangga, jeruk, dan pepaya.

Zoidiogami terbagi tiga, yakni:

  • Entomogami, proses penyerbukan dibantu oleh serangga, seperti lalat, kumbang, dan lebah.
  • Malakogami, proses penyerbukannya dibantu oleh siput atau bekicot.
  • Kiropterogami, proses penyerbukannya dibantu kelelawar.

4. Antripogami

Proses penyerbukannya dibantu oleh manusia, seperti pada pohon vanili dan anggrek.

Demikian informasi seputar perkembangbiakan vegetatif dan generatif pada tumbuhan. Semoga bermanfaat.

(uli/juh)
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER