Pemerintah Anggap RUU Kelapa Sawit Belum Mendesak

Yuliyanna Fauzi, CNN Indonesia | Selasa, 18/07/2017 08:40 WIB
Pemerintah Anggap RUU Kelapa Sawit Belum Mendesak Pemerintah menilai saat ini sektor tersebut telah memiliki landasan hukum yang berlaku dan masih relevan dalam UU Nomor 39 Tahun 2014 tentang Perkebunan. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan, pemerintah menilai bahwa pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU) Perkelapasawitan belum mendesak untuk diselesaikan dalam waktu dekat.

Pasalnya, saat ini sektor tersebut telah memiliki landasan hukum yang berlaku dan masih relevan. Adapun landasan hukum sektor sawit saat ini tertuang dalam Undang-Undang (UU) Nomor 39 Tahun 2014 tentang Perkebunan.

"Pemerintah menilai RUU ini belum memenuhi aspek penyusunan pembuatan perundang-undangan, seperti yang telah diatur dalam UU (saat ini). Selain itu, sedang tidak ada kekosongan hukum, sehingga perlu UU baru," ucap Darmin saat Rapat Kerja dengan Badan Legislasi Dewan Perwakilan Rakyat (Baleg DPR), Senin (17/7).


Selain itu, menurutnya, sedikit banyak aturan yang tertuang dalam RUU Perkelapasawitan, sejatinya telah diatur dalam beberapa landasan hukum lain, misalnya UU Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian, UU Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan, dan UU Nomor 14 Tahun 1999 tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani.

"Kami merinci secara jelas dengan UU mana saja, RUU ini telah overlap. RUU ini hanya sekitar satu sampai enam persen yang berbeda secara signifikan dengan UU yang sudah ada. Sementara, 82 persen lainnya tidak ada perbedaan," terang Darmin.

Kendati begitu, sambung Darmin, pemerintah mengapreasi perhatian DPR akan sektor komoditas sawit. Pemerintah pun senada dengan DPR bahwa sektor ini membutuhkan tata kelola yang rinci. Pasalnya, ini merupakan komoditas strategis bagi negara dan tak sedikit menyumbang penerimaan bagi perekonomian Tanah Air.

Di samping itu, meski belum melihat urgensi RUU ini dalam waktu dekat, namun Darmin berjanji kepada Baleg DPR bahwa dirinya akan tetap membahas RUU Perkelapasawitan ini dengan Kementerian/Lembaga (K/L) terkait, seperti Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Kementerian Pertanian, Kementerian Perindustrian, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, hingga Sekretaris Negara.

Sementara itu, dengan sikap pemerintah yang belum menganggap perlunya percepatan pembahasan RUU Perkelapasawitan, Baleg DPR justru kembali menagih komitmen pemerintah untuk serius membahas RUU tersebut. Pasalnya, RUU tersebut telah masuk ke dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) 2017.

"Apalagi ini sudah (masuk) Prolegnas. Jadi, kami akan usahakan untuk mengadakan forum grup diskusi untuk persiapan RUU ke depan," kata Ketua Baleg DPR Supratman Andi Agtas pada kesempatan yang sama.

Anggota Baleg Misbakhun menilai, pemerintah tetap harus serius fokus pada RUU Perkelapasawitan. Sebab, ia menilai, RUU ini sangat penting untuk sawit untuk membuat komoditas ini berkelanjutan di masa depan karena memiliki dasar hukum yang jelas, terutama untuk mengantisipasi isu global yang kerap mengggangu sawit Indonesia.

"Isu ini harus diselesaikan. Masa, tiap tahun kita harus berhadapan dengan Uni Eropa, yang selalu bicara soal lingkungan dan sawit kita. Saya khawatir," kata Misbakhun. (gir/gir)