Sri Mulyani Sebut Sektor Tambang Sumbang Pajak Paling Banyak

Anugerah Perkasa, CNN Indonesia | Senin, 08/01/2018 18:44 WIB
Sri Mulyani Sebut Sektor Tambang Sumbang Pajak Paling Banyak Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebut, sektor pertambangan menyetor pajak paling banyak di tahun lalu, seiring membaiknya volume produksi maupun harga. (CNN Indonesia/Hesti Rika Pratiwi)
Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebut, sektor pertambangan menjadi salah satu kontributor terbesar penerimaan pajak di akhir tahun. Pasalnya, sektor tersebut mengalami kenaikan yang signifikan dari sisi volume maupun harga.

"Mereka (sektor tambang) menghadapi wind fall (durian runtuh) dari volume dan harga, sehingga bisa setor tinggi (pajak)," ujar Sri Mulyani dalam dialog perkembangan makro fiskal 2017 dan langkah-langkah kebijakan 2018 di Jakarta, Senin (8/1).

Sri Mulyani menjelaskan, pada tahun lalu, penerimaan di sektor pertanian hanya tumbuh di kisaran 3 persen, sektor air dan gas juga tumbuh di kisaran yang rendah.
Di sisi lain, sektor perdagangan tersier, hotel, dan restoran justru meningkat cukup tajam. Demikian pula dengan transportasi dan komunikasi.


"Ini pergeseran (konsumsi) masyarakat, bukan daya beli (turun)," terang dia.

Sebelumnya, Kementerian Keuangan mencatat, penerimaan pajak sepanjang tahun lalu mencapai Rp1.399,8 triliun atau hanya 91 persen dari target dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBNP) 2017.

Adapun kenaikan penerimaan pajak paling tinggi terjadi pada Pajak Penghasilan (PPh) migas yang mencapai 38,4 persen (year on year/yoy) menjadi Rp49,96 triliun. Disusul oleh PPh nonmigas yang tumbuh 15,27 persen (yoy) menjadi Rp584 triliun, serta PPN dan PPnBM yang naik 16,62 persen (yoy) menjadi Rp480,73 triliun. (agi/agi)