Mendes Sebut Kepala Desa Kesulitan Buat Perencanaan Dana Desa

CNN Indonesia | Rabu, 14/11/2018 18:13 WIB
Mendes Sebut Kepala Desa Kesulitan Buat Perencanaan Dana Desa Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro S mengatakan kades masih kesulitan membuat perencanaan pemanfaatan Dana Desa. (CNN Indonesia/Christie Stefanie)
Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro S mengatakan Program Dana Desa sampai saat ini masih mengalami masalah. Masalah tersebut terkait dengan penyerapan yang kurang optimal dan pencatatan pemanfaatan yang tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan.

Ia mengatakan permasalahan tersebut dipicu oleh rendahnya pendidikan mayoritas kepala desa. Masalah tersebut membuat kepala desa sering tidak mampu membuat perencanaan pemanfaatan dana yang diamanahkan kepada mereka.

"Mayoritas kepala desa tamatan SD dan SMP, mereka tidak memiliki kelengkapan perangkat seperti di kabupaten, akibatnya ketika membuat perencanaan, bangun jalan 100 meter, anggarannya Rp10 juta tapi ketika dijalankan ternyata habis Rp20 juta," katanya di Jakarta, Rabu (14/11).



Eko mengatakan masalah tersebut berdampak kepada pencairan Dana Desa. Untuk mengatasi masalah tersebut, pihaknya akan melakukan pendampingan dan pengawasan secara lebih ketat.

Untuk meningkatkan pendampingan dan pengawasan tersebut pihaknya telah bekerja sama dengan Kepolisian RI, Kejaksaan Agung, Kementerian Keuangan dan Kementerian Dalam Negeri.


Eko mengatakan selain meningkatkan pendampingan dan pengawasan, agar Dana Desa bisa memberikan manfaat optimal bagi masyarakat, ke depan pihaknya juga akan mengubah fokus pemanfaatan. Ke depan, alokasi Dana Desa yang selama ini sebagian besar dimanfaatkan untuk pembangunan infrastruktur akan digeser ke pengembangan sumber daya manusia desa.

"Dengan banyak terbangunnya infrastruktur di desa-desa, maka fokus pembangunan dana desa untuk tahun-tahun ke depannya akan lebih ditekankan pada pemberdayaan masyarakat dan pembangunan ekonomi desa," katanya.

(mjs/agt)