OJK Proyeksi Rasio Kredit Macet Naik Jadi 2,6 Persen

CNN Indonesia | Jumat, 01/11/2019 11:45 WIB
OJK proyeksi rasio kredit bermasalah kotor pada 2019 berada di kisaran 2,6 persen. Penyebab kenaikan NPL disebabkan oleh kredit dari sektor korporasi. Ilustrasi OJK. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono).
Jakarta, CNN Indonesia -- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memproyeksi rasio kredit bermasalah (non performing loan/NPL) gross pada 2019 berpotensi berada di kisaran 2,6 persen. Ini artinya NPL naik dari posisi tahun lalu yang hanya sebesar 2,37 persen.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan kenaikan NPL disebabkan oleh kredit dari sektor korporasi. Ia optimistis tahun depan posisinya bisa berkurang jika banyak perusahaan yang melakukan restrukturisasi utang.

"Sekarang NPL sedikit naik dari biasanya 2,5 persen sekarang 2,6 persen. Ini hanya sementara," ucap Wimboh, Kamis (31/10).


Kendati yakin NPL akan turun tahun depan, Wimboh tak menyebut secara pasti apakah bisa kembali seperti tahun lalu pada kisaran 2,37 persen.

Selain NPL yang memburuk, Wimboh juga menyebut ada potensi perlambatan pertumbuhan kredit tahun ini. Kalau 2018 kemarin bisa tumbuh sekitar 11 persen sampai 12 persen, ia memproyeksi tahun ini hanya 10 persen.

"Ini memang ada tanda akan melambat. Tapi ini kan bukan akhir, tahun depan bisa didorong," ucap Wimboh.

Sementara, OJK mencatat NPL gross per September 2019 sebesar 2,66 persen. Kemudian, kredit naik sebesar 7,89 persen secara tahunan (year on year/yoy) menjadi Rp5.524 triliun.

Peningkatan itu khususnya ditopang oleh penyaluran kredit di sektor infrastruktur yang naik 16,67 persen menjadi Rp777,89 triliun, pariwisata naik 7,35 persen menjadi Rp131,56 triliun, pengolahan naik 5,54 persen menjadi Rp917,46 triliun, perikanan dan kelautan naik 0,07 persen menjadi Rp93,22 triliun, dan perumahan naik 9,99 persen menjadi Rp512,8 triliun.

Wimboh menilai dinamika ekonomi global ikut berdampak pada sektor jasa keuangan dan riil Indonesia. Oleh karena itu, tambahnya, butuh sinergi dari sejumlah pihak agar sektor jasa keuangan tetap kokoh.

[Gambas:Video CNN] (aud/age)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK