Aktivitas Pabrik di China Lesu, Harga Minyak Turun 1 Persen

CNN Indonesia | Jumat, 01/11/2019 08:11 WIB
Aktivitas Pabrik di China Lesu, Harga Minyak Turun 1 Persen Ilustrasi. (CNN Indonesia/Agus Triyono).
Jakarta, CNN Indonesia -- Harga minyak mentah dunia semakin melorot pada perdagangan Kamis (31/10), waktu Amerika Serikat (AS). Berkurangnya aktivitas pabrik di China dalam enam bulan terakhir menjadi pemicu utama pelemahan harga komoditas tersebut.

Mengutip Antara, Jumat (1/11), pergerakan harga minyak dunia juga dipengaruhi oleh perlambatan sektor jasa di China. Ditambah, perang dagang Amerika Serikat (AS) dengan Negeri Tirai Bambu tersebut turut menekan permintaan minyak global.

Dengan berbagai sentimen itu, harga minyak merosot hingga 1 persen. Rinciannya, minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) terkoreksi 1,6 persen ke level US$54,18 per barel dan Brent turun 1 persen menjadi US$59,62 per barel.


Sementara itu, sentimen negatif untuk harga minyak juga datang dari Negeri Paman Sam. Pasokan minyak mentah AS terganggu karena pusat penyimpanan Cushing, Oklahoma, terganggu lantaran berkurangnya aliran pada pipa saluran Keystone.

Sebagai catatan, terjadi tumpahan minyak dari pipa Keystone pada Selasa (29/10) kemarin. Hal itu menyebabkan lebih dari 9 ribu barel minyak tumpah.

Pipa tersebut mengalirkan 750.000 barel per hari (bph) dari Cushing, Oklahoma, ke Nederland, Texas. Saat ini, pipa tersebut dilaporkan beroperasi pada tingkat yang lemah.

Informasi saja, harga minyak global terpantau turun dalam beberapa waktu terakhir. Pada perdagangan Rabu (30/10), harga minyak WTI melemah 0,9 persen ke level US$55,06 per barel, sedangkan Brent turun 1,6 persen menjadi US$60,61 per barel.
[Gambas:Video CNN] (aud/sfr)