Pembangunan Sarana Transportasi Ibu Kota Baru Butuh Rp222 T

CNN Indonesia | Rabu, 20/11/2019 20:57 WIB
Pembangunan Sarana Transportasi Ibu Kota Baru Butuh Rp222 T Kementerian Perhubungan menyatakan pembangunan sarana transportasi di ibu kota baru butuh dana lebih dari Rp220 triliun. (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Perhubungan menyatakan pembangunan sarana transportasi di ibu kota baru memerlukan anggaran yang cukup besar. Untuk sarana transportasi perkeretaapian, mereka menghitung total kebutuhan yang diperlukan mencapai Rp209,6 triliun.

Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan Djoko Sasono mengatakan anggaran tersebut diperlukan untuk membangun stasiun, kereta api subway, KRL, jalur kereta api dan pengadaan kereta listrik. Dana besar diperlukan karena memang pembangunan sarana kereta api yang perlu dilakukan harus dimulai dari awal

"Tentunya ini pembangunan baru dan segala macamnya, dan teknologinya yang kita buat itu kan smart city. Tetapi ini masih hitungan awal. Masih perlu kita lakukan validasi lagi," katanya seperti dikutip dari Antara, Rabu (20/11).


Untuk sarana transportasi darat, Djoko mengatakan total kebutuhan anggaran yang diperlukan mencapai Rp4,07 triliun.

Anggaran diperlukan untuk membangun terminal, halte, kelengkapan jalan, bus air dan pelabuhan penyeberangan.

Untuk sektor udara, total anggaran yang diperlukan diperkirakan akan mencapai Rp7,25 triliun. Dana diperlukan untuk pengembangan Bandar Udara Sepinggan dan AAP Samarinda.

Sedangkan untuk laut, total anggaran yang diperlukan mencapai Rp1,37 triliun. Anggaran diperlukan untuk pengembangan terminal dan rehabilitasi dermaga, subsidi operasional, pengembangan VTS,  dan penetapan traffic separation scheme.

[Gambas:Video CNN] (agt/agt)