Boeing Setop Produksi Pesawat 737 MAX Bulan Depan

CNN Indonesia | Selasa, 17/12/2019 17:54 WIB
Boeing mengumumkan akan menangguhkan sementara produksi 737 Max mulai bulan depan. Boeing mengumumkan akan menangguhkan sementara produksi 737 Max mulai bulan depan. (AFP Photo/Jim Watson)
Jakarta, CNN Indonesia -- Boeing mengumumkan akan menangguhkan sementara produksi 737 Max mulai bulan depan. Langkah ini diambil menyusul keputusan regulator keselamatan terkait pesawat 737 Max.

Dikutip dari AFP, keputusan penangguhan tersebut menguatkan kekhawatiran investor terkait pemulihan perusahaan dari krisis yang berlarut-larut dan menciptakan ketidakpastian bagi Boeing.

Kesulitan Boeing sejak Maret telah membebani ekonomi AS. Perusahaan tersebut menekan output manufaktur Amerika dan merusak kinerja perusahaan pada indeks Wall Street, Dow Jones Industrial Average.


Dalam pernyataan resminya, perusahaan mengatakan akan terus membayar pekerjanya meskipun penghentian produksi sementara. Namun, keputusan tersebut menimbulkan pertanyaan untuk masa depan pemasok suku cadang yang berkontribusi pada pembuatan jet.

"Kami sebelumnya telah menyatakan bahwa kami akan terus mengevaluasi rencana produksi kami jika landasan MAX lebih lama dari yang kami harapkan," kata Boeing dalam pernyataan resmi.

Boeing pun mengungkap sebagai hasil dari evaluasi yang sedang berlangsung, perusahaan akan memprioritaskan pengiriman pesawat yang disimpan. Perusahaan mengatakan akan fokus pada pengiriman 400 jet yang telah disimpan di penyimpanan.

Boeing 737 Max menjadi sorotan usai kecelakaan mematikan di Indonesia dan Ethiopia, yang menewaskan 346 orang. Namun, Boeing terus memproduksi 40 pesawat per bulan di sebuah fasilitas Renton, Washington.

Pekan lalu, regulator penerbangan AS mengeluarkan teguran kepada Boeing dan menuduh perusahaan mengejar jadwal untuk membawa Max kembali ke 'udara'.

Federal Aviation Administration mengatakan mereka tidak menyetujui kembalinya jet ke layanan sebelum 2020. Meskipun, Boeing telah lama menargetkan dapat lampu hijau regulator sebelum akhir tahun.

[Gambas:Video CNN] (AFP/age)