Bengkak, Defisit APBN 2019 Tembus Rp353 Triliun

CNN Indonesia | Selasa, 07/01/2020 12:08 WIB
Bengkak, Defisit APBN 2019 Tembus Rp353 Triliun Kementerian Keuangan menyatakan defisit APBN 2019 sementara tembus Rp353 triliun sepanjang 2019. (CNN Indonesia/ Andry Novelino).
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Keuangan menyatakan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 sementara tembus Rp353 triliun sepanjang 2019. Defisit tersebut mencapai 2,2 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB).

Realisasi defisit tersebut meningkat dari posisi 2018 yang hanya sebesar Rp269,4 triliun atau 1,82 persen dari PDB. Sementara, secara persentase terhadap PDB, defisit Desember bisa dibilang tak jauh berbeda jika dibandingkan November 2019 yang sebesar 2,29 persen.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan peningkatan defisit terjadi karena realisasi penerimaan negara masih jauh di bawah belanja negara. Sebagai informasi, penerimaan negara baru mencapai Rp1.957 triliun atau hanya 90,4 persen dari target di APBN 2019 yang sebesar Rp2.165,1 triliun.


Di sisi lain, belanja negara tercatat sebesar Rp2.310,2 triliun atau 93,9 persen dari target APBN 2019 yang sebesar Rp2.461,1 triliun. Dengan realisasi tersebut, belanja negara meningkat 4,4 persen, sedangkan penerimaan negara hanya naik 0,7 persen.

"Dengan demikian maka defisit APBN 2019 sementara sekitar Rp353 triliun. Ini lebih besar daripada target yang hanya Rp296 triliun atau naik dari 1,84 persen terhadap PDB menjadi 2,2 persen terhadap PDB," ungkap Sri Mulyani, Selasa (7/1).

Lebih lanjut, keseimbangan primer minus Rp77,5 triliun sepanjang 2019. Realisasi ini membengkak jauh dari target awal minus Rp20,1 triliun. Bersamaan dengan peningkatan defisit, pembiayaan anggaran mau tidak mau harus meningkat, khususnya dari utang.

Catatan Kementerian Keuangan, pembiayaan anggaran mencapai Rp399,5 triliun pada akhir 2019. Pembiayaan anggaran meningkat dari asumsi awal Rp296 triliun sesuai proyeksi defisit anggaran awal pelaksanaan APBN 2019.

Alhasil, pembiayaan anggaran sudah 134,9 persen dari target atau tumbuh 30,7 persen dari tahun sebelumnya.

Kendati defisit membengkak dari target, tetapi Sri Mulyani mengklaim posisi ini tetap lebih baik dibandingkan dengan negara berkembang lainnya. Pasalnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa dipertahankan di level 5 persen.

"Negara lain defisit meningkat tetapi pertumbuhan ekonomi juga tidak baik," jelas Sri Mulyani.

Ia mencontohkan, defisit anggaran di India mencapai 7,5 persen dari PDB, Amerika Serikat (AS) 5,6 persen dari PDB, Brazil 7,5 persen dari PDB, dan China 6,1 persen.

[Gambas:Video CNN] (aud/age)