Emil Salim Kenang JB Sumarlin Sebagai Pejabat Anti Korupsi

CNN Indonesia | Kamis, 06/02/2020 19:10 WIB
Ekonom senior Emil Salim mengenang sosok JB Sumarlin sebagai seorang yang rajin, pandai, dan berintegritas tinggi. Emil Salim mengenang Sumarlin sebagai sosok yang rajin, pandai, dan gigih dalam memberantas korupsi. (CNN Indonesia/ Safir Makki).
Jakarta, CNN Indonesia -- Ekonom senior Emil Salim tengah berduka. Pada hari ini, ia kehilangan seorang sahabat dan rekan kerja, JB Sumarlin.

Emil pertama kali berkenalan dengan Sumarlin saat ia mengenyam pendidikan tinggi di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI). Kala itu, keduanya sama-sama menjadi mahasiswa dan asisten dosen.

"Saya menjadi asisten untuk ekonomi pembangunan dengan Pak Mitro (Sumitro Djojohadikusumo) dan dia untuk public finance (keuangan publik)," kata Emil kepada CNNIndonesia.com, Kamis (6/2).


Keduanya kembali dipertemukan saat mengenyam pendidikan master di University of California Barkeley, California, AS. Dari sinilah, ia berbagi julukan 'Mafia Berkeley' dengan Sumarlin.

Setelah kembali ke Indonesia, Emil dan Sumarlin sama-sama malang melintang di pemerintahan era Orde Baru sebagai anak buah Soeharto.

"Ketika saya menjadi menteri penertiban aparatur negara (menpan), Sumarlin menggantikan saya sebagai wakil ketua Bappenas," ujarnya.

Pada waktu Emil menjabat sebagai menteri perhubungan pada 1973, Sumarlin menggantikan posisi Emil sebagai menpan.

"Saya dengan Sumarlin pada lapangan kerja yang sama. Jadi saya kenal betul beliau," ujarnya.

Emil mengenang Sumarlin sebagai sosok yang rajin, pandai, dan gigih. Ketika mengerjakan sesuatu, Sumarlin akan berusaha sampai tuntas.

"Hitam adalah hitam. Omongan Sumarlin tidak sulit untuk dimengerti," tuturnya.

Selain itu, Sumarlin juga terkenal jujur dan berintegritas tinggi. Hal itu tercermin saat pria yang dikenal dengan julukan 'kancil' ini menyamar turun ke lapangan untuk memberantas korupsi di kalangan pegawai negeri sipil.

"Beliau (Sumarlin) juga aktif bersama Pak Jenderal Sudomo, waktu menjadi menpan, dalam tim pemberantasan korupsi," ujarnya.

Di usia senja, sambung Emil, keduanya masih rutin bertemu saat menghadiri rapat dewan guru besar yang diadakan oleh FEUI.

Menurut Emil, semenjak kepergian istrinya pada 2017 lalu, Sumarlin tampak lebih pendiam dan tidak banyak bicara. Kesehatan Sumarlin juga menurun.

"Setelah istrinya meninggal, kesan saya, ia mendapat pukulan dan tidak lagi berbicara aktif," tuturnya.

Secara terpisah, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati juga turut berduka atas kepergian Sumarlin. Ia mengenang Sumarlin saat menjadi dosennya di FEUI.

Ia menganggap Sumarlin sebagai dosen yang memiliki komitmen tinggi saat itu. Salah satu kebiasaan Sumarlin yang paling diingat Sri Mulyani adalah melepas jas yang dipakai ketika sampai di kelas.

"Komitmennya luar biasa kalau mengajar," ujar Sri Mulyani.

Mantan direktur pelaksana Bank Dunia ini juga mendapatkan banyak pelajaran dari kebijakan yang dikeluarkan Sumarlin saat dulu menjabat sebagai bendahara negara di era Orde Baru. Menurutnya, apa yang diputuskan Sumarlin bisa menjadi pertimbangan dalam menelurkan kebijakan saat ini.

"Di dalam konteks hari ini kami banyak belajar dari apa yang pernah beliau putuskan dalam rangka merespons ekonomi Indonesia yang mengalami shock harga minyak tinggi, meningkat waktu terjadi perang antara Iran dan Irak," papar dia.

Ia mencontohkan kebijakan yang dikeluarkan Sumarlin saat itu, misalnya Sumarlin I dan Sumarin II dalam merespons perkembangan ekonomi global.

"Jadi poinnya kalau melihat masa lalu, masih relevan jika kondisi global menimbulkan banyak sekali dampak terhadap ekonomi Indonesia yang kadang-kadang harus direspons kebijakan yang kadang-kadang tidak populer, seperti kenaikan suku bunga dan pengendalian inflasi," kata ujarnya.

Sementara, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan Sumarlin adalah sosok negarawan yang patut dikenang. Ia menganggap Sumarlin adalah seorang ilmuwan dan menteri yang baik.

"Saya cukup baik kenal beliau, terakhir ketika beliau sudah tua. Ya saya menghormati karena punya pengabdian luar biasa untuk negara," tutur Luhut.

[Gambas:Video CNN]

Sumarlin meninggal dunia sekitar pukul 14.00 WIB hari ini. Ia meninggal di RS Carolus, Salemba, Jakarta.

Sumarlin menjabat sebagai Menteri Keuangan pada 1988-1993. Sebelumnya, ia juga pernah menduduki kursi kepala Bappenas. Pria kelahiran Blitar, Jawa Timur pada 7 Desember 1932 lalu tersebut juga pernah menjadi Menteri Negara Penertiban Aparatur Negara Indonesia. (sfr/agt)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK