Iklan Lowongan Kerja Anjlok 70 Persen Akibat Corona

CNN Indonesia | Jumat, 01/05/2020 13:54 WIB
Pencari kerja melihat daftar nama perusahaan yang membuka lowongan pekerjaan, pada Bursa Kerja yang digelar Disnakretrans Kota Semarang, di Semarang, Jateng, Rabu (15/4). Bursa kerja diikuti 74 perusahaan lokal dan nasional yang menyediakan sebanyak 8.439 lowongan pekerjaan pada berbagai posisi. ANTARA FOTO/R. Rekotomo/ed/pd/15. Iklan lowongan kerja anjlok 70 persen di masa pandemi Covid-19. (ANTARA FOTO/R. Rekotomo)
Jakarta, CNN Indonesia -- Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat iklan lowongan kerja merosot 70 persen selama masa pandemi Covid-19. Sementara itu, jumlah perusahaan yang memasang iklan lowongan kerja berkurang 50 persen.

"Jadi dari sisi perusahaan memang kelihatan jumlah lowongan kerja turun," ungkap Kepala BPS Kecuk Suhariyanto dalam rapat virtual bersama Komisi XI DPR, Kamis (30/4).

Penurunan lowongan kerja paling tajam berasal dari sektor akomodasi makanan dan minuman, perdagangan, dan pengolahan. Menurut Kecuk, data per sektor tersebut dapat menjadi salah satu rujukan pemerintah memetakan sektor terdampak parah Covid-19.


"Pergerakan di sektor ini jadi kunci penting mana-mana yang perlu intervensi supaya nantinya bisa terjadi pemulihan yang sangat cepat," ujarnya.

Berkurangnya jumlah lowongan kerja tersebut terkait dengan tekanan pada perusahaan imbas dari Covid-19. Bahkan, banyak pekerja yang terpaksa dirumahkan hingga Pemutusan Hubungan Kerja (PHK).

Sebelumnya, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) mencatat total pekerja yang terkena PHK dan dirumahkan per 20 April 2020 mencapai 2,08 juta pekerja. Lebih dari setengahnya berasal dari sektor formal yang terkena imbas wabah virus corona.

Jumlah pekerja dari sektor formal korban PHK dan dirumahkan mencapai 1,54 juta orang. Kemudian, khusus di sektor informal jumlahnya sebanyak 538 ribu pekerja.

Sementara, jumlah perusahaan yang melakukan PHK dan merumahkan karyawannya tercatat sebanyak 116,37 ribu perusahaan. Angka itu terdiri dari 84 ribu dari perusahaan di sektor formal dan 31 ribu perusahaan di sektor informal. (ulf/jun)

[Gambas:Video CNN]