Pemerintah Taksir Kebutuhan Garam Tahun Ini 4,5 Juta Ton

CNN Indonesia | Minggu, 31/05/2020 20:28 WIB
This picture taken on September 16, 2019 shows Indonesian workers harvesting salt in Sidoarjo, East Java province. (Photo by Juni Kriswanto / AFP) Pemerintah menaksir kebutuhan garam tahun ini mencapai 4,5 juta ton. Ilustrasi. (Juni Kriswanto / AFP).
Jakarta, CNN Indonesia -- Pemerintah menengarai kebutuhan garam terus meningkat dari tahun ke tahun. Tahun ini, kebutuhan garam diperkirakan mencapai 4,5 juta ton atau lebih tinggi dari tahun lalu di kisaran 3 juta ton.

Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim Kemenko Maritim dan Investasi Safri Burhanuddin mengungkapkan Indonesia sebenarnya telah mencapai swasembada garam karena sudah bisa memproduksi hingga 3,5 juta ton garam, tapi kebutuhan komoditas tersebut terus meningkat.

Menurut Safri, peningkatan kebutuhan garam sejalan dengan terus meningkatnya kebutuhan industri.


Untuk itu, upaya untuk meningkatkan produksi garam juga terus dilakukan. Dengan luas lahan yang meningkat hampir 30 ribu hektare lebih, ia mengatakan pemerintah juga terus mendorong intensifikasi lahan garam.

Pemerintah juga telah meminta PT Garam (Persero) untuk mendorong metode pergaraman yang lebih modern sehingga produktivitas bisa meningkat.

"Kami sudah sampaikan ke PT Garam, umur mereka sudah lebih dari 75 tahun, kami minta pergaraman tidak lagi dilakukan secara tradisional," ujar Safri seperti dikutip dari Antara, Minggu (31/5).

Ia mengungkapkan, dengan proses tradisional hasilnya 50-60 ton per ha per tahun. Kalau intensif, bisa 100-150 ton per ha.

"Kalau punya 30 ribu ha, dengan produksi 100-150 ton, seharusnya kita bisa swasembada," jelasnya.

[Gambas:Video CNN]

Lebih lanjut, meski kebutuhannya cukup tinggi, pemerintah tetap memasang target produksi di kisaran 3,5 juta ton hingga 4 juta ton tahun ini.

Pemerintah juga terus berupaya untuk menekan impor garam dengan mendorong produksi tanpa lahan garam seperti dengan metode memanfaatkan PLTU batu bara di Cilegon, Banten.

"Semua cara mengurangi impor, bagaimana mengurangi seoptimal mungkin, kami lakukan," pungkasnya. (Antara/sfr)