Anak Buah Anies Ungkap Pajak Anjlok Hotel hingga Restoran

CNN Indonesia
Rabu, 17 Jun 2020 15:17 WIB
Suasana di Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Sabtu, 13 Juni 2020. Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta membuka kembali 16 tempat ruang terbuka hijau (RTH) untuk umum pada hari ini dengan protokol kesehatan ketat, seperti membatasi jumlah pengunjung, mewajibkan pengunjung mengisi data, mewajibkan menggunakan masker dan cuci tangan terlebih dahulu, tidak membawa anak kecil, serta mewajibkan pengunjung mengikuti alur masuk dan keluar yang telah dibuat. CNN Indonesia/Bisma Septalisma Pajak hotel, restoran, dan hiburan yang menjadi sumber utama PAD DKI anjlok. Pajak hotel tercatat Rp466 miliar dan hiburan cuma Rp202 miliar. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Bisma Septalisma).
Jakarta, CNN Indonesia --

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DKI Jakarta Cuku Ahmad Kurnia mengatakan realisasi pajak hotel, restoran, dan hiburan turun drastis karena pandemi covid-19. Padahal, ketiga sektor usaha itu menyumbang Pendapatan Asli Daerah (PAD) DKI Jakarta.

Ia mencontohkan pajak hotel yang ditargetkan hampir Rp2 triliun dalam APBD 2020, realisasinya sampai akhir Mei 2020 cuma Rp466 miliar. Jumlah itu sekitar 23 persen dari target.

"Hiburan malah lebih parah. Karena hiburan tutup total. Realisasinya itu cuma 18,4 persen dari target selama Januari-Februari. Maret sampai saat ini sudah tidak ada pemasukan," ujarnya dalam rapat dengan Komisi B DPRD DKI Jakarta, Rabu (17/6).

Pajak hiburan ditargetkan menyumbang Rp1,1 triliun pada tahun ini. Namun, realisasi sampai Mei 2020 hanya sebesar Rp202 miliar. Pada periode yang sama tahun lalu, realisasi pajak hiburan mencapai Rp313,3 miliar.

Wajar, mengingat selama kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) DKI Jakarta, banyak kegiatan hiburan yang dibatasi sesuai Peraturan Gubernur dan Keputusan Gubernur.

Sementara, untuk usaha restoran, realisasi pajak per Mei 2020 sebesar Rp1,057 triliun. Pajak restoran dipatok Rp4,25 triliun dalam APBD 2020.

Menurut catatan Cucu, sebanyak 6.169 restoran dan 637 hotel ditutup selama masa PSBB DKI. Sedangkan, 100 persen usaha hiburan ditutup yang jumlahnya mencapai 1.503.

Dari sisi jumlah tenaga kerja terdampak pandemi virus corona, 94 persen merupakan pekerja hotel, 100 persen pekerja hiburan terdampak, dan 67 persen pekerja restoran yang terdampak.

"Restoran 67 persen karena masih boleh buka di masa PSBB, hanya tidak boleh makan di tempat. Jadi, mereka beroperasi, tapi hanya untuk take away (bawa pulang). Makanya, penurunannya tidak separah hotel dan hiburan," imbuh Cucu.

[Gambas:Video CNN]



(dmi/bir)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER