BPS: Pemulihan Sektor Pariwisata Butuh Waktu Sangat Lama

CNN Indonesia | Kamis, 03/09/2020 06:20 WIB
Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan pemulihan sektor pariwisata akan membutuhkan waktu yang sangat lama. Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan pemulihan sektor pariwisata akan membutuhkan waktu yang sangat lama.(CNNIndonesia/Ardita)
Jakarta, CNN Indonesia --

Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan pemulihan sektor pariwisata akan membutuhkan waktu yang sangat lama. Pasalnya, mobilitas masyarakat di tempat transit tercatat 35 persen di bawah normal pada akhir Juli 2020.

"Seiring pergerakan di tempat transit ini, untuk sektor pariwisata pemulihannya akan butuh (waktu) sangat lama," ungkap Kepala BPS Suhariyanto dalam video conference, Rabu (2/9).

Ia menjelaskan tempat transit yang dimaksud adalah bandara dan stasiun bus. Rendahnya mobilitas masyarakat di tempat transit berpengaruh pada jumlah penumpang pesawat dan bus.


"Dampaknya bisa dilihat pada jumlah penerbangan dari berbagai bandara di Indonesia dan juga jumlah penumpang pesawat," terang Suhariyanto.

Sepanjang Juli 2020, Suhariyanto memaparkan jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang berkunjung ke Indonesia hanya 159 ribu orang. Jumlah itu turun 89 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

"Ini akan berpengaruh kepada tingkat hunian kamar dan akomodasi yang turun," ujar Suhariyanto.

Menurut Suhariyanto, penurunan sektor pariwisata juga berpengaruh pad sektor transportasi. Pada Juli 2020, ia mencontohkan sektor transportasi udara terkontraksi 79 persen.

"Untuk internasional pergerakannya juga masih sangat lambat," kata Suhariyanto.

[Gambas:Video CNN]



(aud/age)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK