The Fed: Ekonomi Pulih, Tapi Arahnya Berbeda

CNN Indonesia | Jumat, 13/11/2020 13:56 WIB
The Fed menilai ekonomi bisa pulih usai tekanan hebat pandemi corona, namun pemulihan akan melahirkan ekonomi baru yang berbeda. The Fed menilai ekonomi bisa pulih usai tekanan hebat pandemi corona, namun pemulihan akan melahirkan ekonomi baru yang berbeda. (Alex Wong/Getty Images/AFP).
Jakarta, CNN Indonesia --

The Federal Reserve (The Fed), bank sentral AS, menilai pemulihan ekonomi global bisa terjadi usai tekanan hebat dampak pandemi corona (covid-19). Namun, pemulihan itu memunculkan ekonomi yang berbeda atau tidak seperti dulu sebelum pandemi merebak.

"Kami pulih, tetapi ke ekonomi yang berbeda," ungkap Gubernur The Fed Jerome Powell dalam diskusi virtual di Forum Bank Sentral Eropa seperti dikutip dari CNN Business, Jumat (13/11).

Menurut Powell, pemulihan ekonomi mungkin terjadi, namun berbagai hal di dalamnya berubah dan akan memberi dampak secara jangka panjang. Mulai dari pola kerja menggunakan teknologi dan digitalisasi hingga jumlah orang yang dipekerjakan. 


Dari sisi positif, perubahan ini memberi dampak kemajuan penggunaan teknologi. Sayangnya, hal ini juga memberikan dampak negatif pada dunia usaha dan pekerja karena mereka harus beradaptasi termasuk melalui efisiensi. 

Powell melihat kalangan pekerja bergaji rendah paling merasakan dampak negatif dari perubahan penggunaan teknologi karena terancam Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Misalnya, pekerja ritel, pegawai restoran, hingga pekerja perempuan. 

Di sisi lain, pandemi mungkin membuat layanan pendidikan menjadi tidak merata karena harus dilakukan secara virtual. Hal ini akan memunculkan ketimpangan yang bisa menahan ekonomi. 

"Bahkan setelah tingkat pengangguran turun dan ada vaksin, akan ada kelompok pekerja yang mungkin akan membutuhkan dukungan saat mereka menemukan jalan mereka dalam ekonomi pasca pandemi, karena itu akan berbeda di beberapa cara fundamental," jelasnya. 

Butuh Stimulus
 
Lebih lanjut, Powell melihat kondisi ini akan membuat pemerintah dan bank sentral perlu memberikan stimulus dalam jumlah yang lebih besar. Sebab, perlu tunjangan yang lebih besar untuk para pengangguran. 

Namun, hal ini akan memberi beban fiskal karena saat ini saja, pemerintah AS misalnya, sudah mengucurkan triliunan dolar AS untuk mempertahankan ekonomi mereka. Tapi itu semua tetap belum cukup. 

"Saya rasa kita perlu berbuat lebih banyak dan Kongres perlu berbuat lebih banyak," katanya.

Selain itu, pertambahan jumlah kasus positif terus bertambah, meski ada 'angin segar' dari penemuan berbagai vaksin covid-19 di dunia. Terbukti, beberapa negara mulai mengunci (lockdown) lagi wilayah mereka. 

"Risiko utama yang kita lihat hari ini adalah penyebaran penyakit lebih lanjut di sini di Amerika Serikat," imbuhnya. 

Sementara bursa saham AS merespons negatif pandangan Powell. Indeks Dow Jones ditutup melemah 1,1 persen, S&P 500 turn 1 persen, dan Nasdaq Composite minus 0,7 persen. 

[Gambas:Video CNN]



(uli/bir)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK