Elon Musk dan Bill Gates Jadi Alasan Bitcoin Anjlok Pekan Ini

CNN Indonesia | Rabu, 24/02/2021 08:45 WIB
Bos Tesla Elon Musk, pendiri Microsoft Bill Gates, dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen kompak mengeluarkan komentar skeptis terkait aset bitcoin baru-baru ini. Bos Tesla Elon Musk, pendiri Microsoft Bill Gates, dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen kompak mengeluarkan komentar skeptis terkait aset bitcoin baru-baru ini. Ilustrasi. (iStockphoto/Jirapong Manustrong).
Jakarta, CNN Indonesia --

Harga bitcoin anjlok 20 persen ke level US$46 ribu atau setara Rp644 juta (kurs Rp14 ribu) pada perdagangan Selasa (23/2) setelah memecahkan rekor tertinggi pada Minggu (21/2) yakni US$58 ribu atau Rp812 juta.

Ini terjadi setelah bos Tesla Elon Musk, pendiri Microsoft Bill Gates, dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen kompak mengeluarkan komentar skeptis terhadap aset kripto itu.

Sebelumnya, harga bitcoin sempat melonjak hingga menembus level tertingginya pada akhir pekan lalu US$58.354 atau sekitar Rp820 juta setelah Tesla menginvestasikan US$1,5 miliar dalam aset digital tersebut. Hal ini membawa harapan perusahaan raksasa lain juga akan ikut melakukan investasi serupa.


Namun, bahkan Musk mulai menunjukkan kekhawatiran akan harga bitcoin yang terus meroket, pada akun Twitternya Musk menyebut harga bitcoin dan ethereum, kripto terbesar kedua, 'agak' ketinggian.

Terpisah, pada Senin (22/2), Yellen menyebut bitcoin sangat tidak efisien untuk digunakan dalam transaksi. Ia juga mengaku cemas dengan fluktuasi harganya yang liar.

"Ini adalah aset yang sangat spekulatif dan saya pikir orang-orang harus sadar itu. Volatilitasnya yang tinggi membuat saya cemas akan potensi kerugian yang investor mungkin alami," kata Yellen mengutip CNN Business, Rabu (24/2).

Sementara, pada wawancaranya dengan Bloomberg, Gates memperingatkan investor kecil dan menengah untuk tidak melakukan hal yang sama dengan Tesla, berinvestasi di bitcoin.

"Saya rasa mereka yang mungkin sebetulnya tidak punya banyak uang lebih terbawa euforia, saya tidak melihat tren bullish pada bitcoin. Saya pikir kalau Anda tidak memiliki uang sebanyak Elon, Anda seharusnya berhati-hati," katanya.

Analis Senior dari OANDA Craig Erlam menyebut pelemahan bitcoin terjadi karena pasar mengalami jenuh beli (overbought). Ia menyebut kerap melihat reli liar seperti bitcoin yang tidak bertahan lama.

Sedangkan Richard Galvin dari Digital Asset Capital Management menyebut imbal hasil (yield) obligasi pemerintah akhir-akhir ini berdampak pada pasar keuangan, tak terkecuali bitcoin.

[Gambas:Video CNN]

Exchange aset kripto terkenal di Asia seperti Binance and Huobi mencatat 70 persen dari seluruh penjualan pada perdagangan 24 jam terakhir, menurut data kripto Bybt.

"Kerugian bitcoin dipengaruhi dengan jumlah likuidasi yang telah terjadi dalam 24 jam terakhir," kata Lan Gu dari Alameda Research, dikutip dari Reuters.

(wel/sfr)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK