ANALISIS

Berat Hindari PHK Massal Karyawan Mal Meski PPKM Dilonggarkan

Yuli Yanna Fauzie, CNN Indonesia | Kamis, 22/07/2021 06:55 WIB
Ekonom menilai pengusaha mal tetap kesulitan menghindari ancaman PHK massal meskipun PPKM dilonggarkan dan mal kembali beroperasi lagi pada 26 Juli nanti. Ekonom menilai pengusaha mal tetap kesulitan menghindari ancaman PHK massal meskipun PPKM dilonggarkan dan mal kembali beroperasi lagi pada 26 Juli nanti. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Adi Maulana).
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemerintah berencana membuka kembali pusat perbelanjaan atau mal pada 26 Juli 2021, jika penyebaran kasus covid-19 di Indonesia menurun atau PPKM level 4 bisa turun ke level 3. Aturan baru Kementerian Dalam Negeri menyebut mal boleh buka dengan kapasitas 25 persen dan dibatasi sampai pukul 17.00 WIB.

Harapannya, kegiatan masyarakat dan ekonomi bisa kembali berjalan. Sayangnya, pengusaha mal yang tergabung dalam Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) tidak begitu yakin pelonggaran ini bisa memulihkan kinerja mal dan sektor ritel dengan cepat.

Sebab, kondisi sulit karena kebijakan buka tutup mal sudah terlanjur terjadi berlarut-larut di lebih dari 1,5 tahun terakhir. Hal ini membuat dana cadangan pengusaha mal sudah terkuras habis.


Bahkan, harapan mereka untuk bangkit pada tahun ini pun sirna dengan kebijakan PPKM Mikro yang mendadak berubah menjadi PPKM Darurat di lebih dari 2 minggu terakhir.

"Pengorbanan selama satu tahun lebih, sudah hampir dua tahun ini membuat perusahaan menjadi sangat sulit. Akhir tahun lalu, ada berita pusat perbelanjaan dijual atau tutup usahanya karena kondisi sudah tidak mampu lagi," ungkap Ketua Umum APPBI Alphonzus Widjaja, Rabu (21/7).

Kondisi ini membuat APPBI memprediksi 84 ribu pekerja atau 30 persen dari sekitar 280 ribu pegawai mal di seluruh Indonesia dirumahkan atau terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) pada tahun ini. Jumlah ini belum termasuk pegawai dari pihak penyewa toko atau ritel, sehingga potensi PHK-nya bisa lebih besar.

Atas beratnya beban para pengelola mal, penyewa toko, hingga pegawai, asosiasi meminta pemerintah memberi sejumlah insentif. Misalnya, pelonggaran tarif listrik, pembebasan pajak dan retribusi, hingga pengurangan biaya sewa untuk pengelola mal dan penyewa toko.

Sementara untuk karyawan mal, asosiasi ingin ada program subsidi gaji sekitar 50 persen. Dengan demikian, pembayaran gaji setengahnya dari pengelola dan toko, separuh lainnya dari negara.

"Subsidi ini tidak perlu diberikan kepada pusat perbelanjaan tapi langsung diberikan kepada pekerja melalui mekanisme BPJS Ketenagakerjaan atau mekanisme lainnya," ucapnya.

Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah mendengar keluhan ini, sehingga pemerintah menyiapkan BLT Subsidi Gaji kepada pekerja formal di sektor non-esensial dan non-kritikal di wilayah penerapan PPKM Level 4. Rencananya, pemerintah akan memberi BLT sebesar Rp1 juta per penerima untuk 8 juta pekerja dengan gaji di bawah Rp3,5 juta per bulan.

Masalahnya, belum ada pernyataan spesifik bahwa BLT Subsidi Gaji ini juga bisa dinikmati oleh para pegawai mal. Sebab, menurut pernyataan sementara Ida, rencananya BLT Subsidi Gaji diberikan ke sektor industri, barang konsumsi, barang jasa terkecuali jasa pendidikan dan kesehatan, transportasi, aneka industri, properti, dan real estate.

"Respons kami terhadap penurunan aktivitas masyarakat yang berdampak terhadap ekonomi dan daya beli buruh, serta guna mendukung bisnis dan buruh selama pandemi dan PPKM, maka kami mengusulkan memberi subsidi upah kepada para pekerja yang terdampak," kata Ida.

Bersamaan dengan kebijakan BLT Subsidi Gaji yang belum jelas ini, Ekonom Indef Nailul Huda mengaku ragu bila pelonggaran PPKM bisa meredam ancaman PHK 84 ribu karyawan mal di Indonesia. Ia juga masih tak yakin bahwa kasus covid-19 bisa dikendalikan dalam waktu cepat dan pelonggaran PPKM bisa dilakukan.

"Testing kita saja masih sangat rendah, bahkan tidak ada 500 ribu per hari, mencapai 200 ribu pun tidak. Jadi, bagaimana kita dapat kasus positif atau negatif jika testing kita rendah?" kata Huda kepada CNNIndonesia.com, Kamis (22/7).

Menurutnya, pelonggaran PPKM dalam waktu dekat sulit diwujudkan. Sementara jika pemerintah tetap memberi pelonggaran aturan PPKM dan membuka mal, tapi kasus masih meningkat, maka masyarakat tetap enggan pergi ke mal.

"Akibatnya 84 ribu pekerja tidak akan bisa diselamatkan. Jika memang kasus turun, boleh jadi ada sebagian dari 84 ribu karyawan yang terselamatkan dari PHK," tutur Huda.

Tapi yang terselamatkan pun belum tentu banyak. Sebab, operasional mal pun masih terbatas di era pelonggaran PPKM nanti, yaitu hanya boleh buka untuk kapasitas 25 persen dan sampai pukul 17.00 WIB saja.

"Maka, kebijakan paling baik adalah menyelesaikan pandemi," imbuhnya.

Lebih lanjut Huda menuturkan sudah saatnya pemerintah memberi kebijakan nyata bagi pengelola mal, penyewa toko, dan pegawai mal. Misalnya, membebaskan pungutan pajak selama masa PPKM seperti ini. Bantuan sosial (bansos) juga mutlak diberikan kepada karyawan mal karena mereka kehilangan sumber penghasilan.

BLT Subsidi Gaji

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK