EDUKASI KEUANGAN

Beli vs Sewa Rumah Bagi Pekerja Milenial

Wella Andany, CNN Indonesia | Sabtu, 25/09/2021 09:00 WIB
Pekerja muda bisa memilih tempat tinggal dengan membeli lewat Kredit Pemilikan Rumah (KPR) atau menyewa. Berikut pertimbangannya. Pekerja muda bisa memilih tempat tinggal dengan membeli lewat Kredit Pemilikan Rumah (KPR) atau menyewa. Ilustrasi. (CNN Indonesia/ Harvey Darian).
Jakarta, CNN Indonesia --

Bagi pekerja milenial yang merantau atau memutuskan hidup mandiri, perkara mencari tempat tinggal yang tepat bisa menjadi momok tersendiri. Anda bisa memilih untuk membeli rumah dengan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) atau menyewa.

Pengamat Properti Aleviery Akbar menyebut salah satu hal yang perlu diperhatikan oleh pekerja milenial dalam memutuskan antara kedua pilihan tersebut adalah kemampuan membayar DP dan cicilan properti.

Ia menilai setiap pro dan kontra kedua pilihan harus benar-benar dipertimbangkan oleh pekerja milenial, misalnya jarak tempuh antara rumah dan tempat kerja. Secara rinci, berikut adalah ulasan pro dan kontra antara mengambil KPR atau menyewa bagi pekerja muda:


KPR

Pro:
- Menabung membeli aset

Perencana keuangan OneShildt Rahma Mieta Mulia menyebut salah satu sisi positif dari mengambil KPR adalah cicilan KPR merupakan tabungan Anda dalam bentuk aset properti.

Ia menilai uang yang Anda keluarkan untuk membayar cicilan KPR bisa sebanding dengan kenaikan harga rumah yang akan dibeli nantinya. "Itu sebabnya utang KPR disebut utang produktif, utang yang digunakan untuk membeli aset yang nilainya akan naik di masa yang akan datang," katanya kepada CNNIndonesia.com, Jumat (24/9).

- Rasa Aman dan Kepastian

Rahma menyebut selain menabung, mengambil KPR juga memberikan Anda rasa aman dan kepastian akan tempat bernaung. Bila mengontrak, bisa saja pemilik properti memiliki rencana lain ke depan dan Anda harus pindah.

Bila sudah begitu, tentu Anda akan repot menata ulang rencana ke depan. "Punya rumah juga bisa memberikan rasa aman, terutama saat tua nanti kita nggak perlu bingung tinggal di mana," kata dia.

Lihat Juga :

Kontra:

-Jauh dari tempat kerja

Masalah klasik untuk pekerja muda dalam mengambil KPR adalah keterbatasan dana yang dimiliki, sehingga mau tidak mau rumah yang dibeli jauh dari perkotaan atau tempat kerja.

Karena menyesuaikan budget, Rahma mengingatkan akan konsekuensi perjalanan yang harus ditempuh setiap harinya. Perhitungkan juga biaya transportasi yang jadi membengkak bila Anda harus melakukan komuter jauh.

-Banyak Biaya Tambahan

Tak seperti mengontrak di mana Anda tidak perlu mengalokasikan dana tambahan selain cicilan kontrak itu sendiri, untuk KPR Anda harus mengalokasikan berbagai dana tambahan.

Misalnya saja dana perawatan, pajak bumi dan bangunan (PBB), dan pengeluaran tidak terduga lainnya.

"Misalnya tiba-tiba rumah tersambar petir, kena banjir jadi harus dicat ulang, dan sebagainya," kata Rahma.

Cek pro kontra menyewa hunian pada halaman berikutnya

HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK