KPPU Layangkan 56 Panggilan Terkait Penyelidikan Kartel Minyak Goreng

CNN Indonesia
Selasa, 10 Mei 2022 19:05 WIB
KPPU sudah melayangkan 56 surat panggilan kepada sejumlah pihak seperti; Kemendag, produsen dan distributor terkait penyelidikan dugaan kartel minyak goreng. KPPU sudah melayangkan 56 surat panggilan kepada sejumlah pihak seperti; Kemendag, produsen dan distributor terkait penyelidikan dugaan kartel minyak goreng. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Safir Makki).
Jakarta, CNN Indonesia --

Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) sudah melayangkan 56 surat panggilan kepada sejumlah pihak terkait penyelidikan dugaan kartel minyak goreng.

"Kalau penyelidikan masih tetap berjalan, pemanggilan kita sampai nanti kegiatan kita sampai 20 Mei itu surat panggilan kita termasuk yang ada beberapa kali panggil, totalnya sudah ada 56 surat panggilan yang kita layangkan," ungkap Direktur Investigasi KPPU Gopprera Panggabean kepada CNNIndonesia.com, Selasa (10/5).

Ia mengatakan 56 panggilan tersebut ditujukan kepada asosiasi, distributor pihak Kementerian Perdagangan (Kemendag), perusahaan pengemasan minyak goreng, dan produsen minyak goreng. KPPU juga turut melibatkan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) dalam proses penyelidikan.


Semua pihak diharapkan dapat menanggapi surat panggilan hingga batas waktu 20 Mei 2022.

"Jadi proses itu yang sampai sekarang beberapa sudah terjadwal, tadi kegiatan yang sampai tanggal permintaan keterangan sampai 20 Mei 2022. Kita sedang dalam proses mengumpulkan alat bukti itu," ujarnya.

Goppera mengingatkan apabila pihak yang bersangkutan terus tak memenuhi panggilan maupun menolak untuk memberikan informasi, maka KPPU dapat menyerahkan kepada penyidik.

"Jika dalam proses penilaian terdapat upaya menghambat penyelidikan, maka KPPU akan melayangkan pasal 41, yang dapat menyerahkan pihak yang bersangkutan kepada penyidik," tutur Goppera.

Sebelumnya, KPPU menyatakan empat perusahaan yang memenuhi panggilan mereka. Mereka adalah PT Multi Nabati Sulawesi, PT Agro Makmur Raya, PT PMI, dan PT Permata Hijau Sawit. Sementara, beberapa perusahaan lain tidak memenuhi panggilan sampai saat ini, yaitu PT Sari Dumai Sejati, PT Nagamas Palmoil Lestari, dan PT Nubika Jaya.

KPPU pun menjadwalkan ulang pemanggilan kepada Nagamas Palmoil dan Nubika Jaya bersama beberapa perusahaan lain yang sudah dijadwalkan.

Mereka terdiri dari PT IP, PT Nagamas Palmoil Lestari, PT Sinar Alam Permai, PT Asianagro Agungjaya, PT SON, dan PT AIP.

KPPU juga melayangkan tiga surat panggilan kedua kepada pihak yang dinilai tidak kooperatif dalam penyelidikan, yakni PT Energi Unggul Persada (perusahaan pengemasan), PT Asianagro Agungjaya (produsen), dan PT Sinar Alam Permai (produsen).

[Gambas:Video CNN]



(tdh/agt)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER